Parenting blogger | Travel blogger | Lifestyle blogger

Batam Episode 1

Hello readers!
Akhirnya ditengah-tengah bergulat dengan uts, saya bisa blogging lagi! Hehe. Mau ngelanjutin sharing cerita selama Sail Belitong 2011 sih. Dan ketika baca 2 posting yang sebelumnya, saya baru nyadar kalo belum nulis tentang tujuan dan apa-apa aja yg terkait dengan kegiatan ini. Esensial banget loh, tapi aku lupain -_-

Berikut ini saya tuliskan tentang latar belakang, tujuan, kegiatan sail belitung 2011.
A.    A.  Latar Belakang
Lintas Nusantara Remaja dan Pemuda Bahari (LNRPB) merupakan salah satu bentuk kegiatan pelayaran nusantara yang dilaksanakan bagi remaja dan pemuda Indonesia. Kegiatan LNRPB merupakan salah satu rangkaian kegiatan dalam wail Wa-Be. Pelaksanaan ini bertujuan untuk meningkatkan rasa kecintaan dan kebanggaan para remaja dan pemuda terhadap kebaharian Indonesia. LNRPB selain diarahkan untuk menggalang persahabatan antar remaja dengan pemuda sehingga tercipta rasa persatuan dan kesatuan dalam berbangsa, juga untuk mengenalkan citra budaya bangsa Indonesia sebagai negara maritim serta mempromosikan wisata dan budaya kebaharian bangsa Indonesia khususnya di daerah timur (wakatobi) dan barat (bangka-belitung).

B.  B. Dasar Hukum
a. 1. Surat Keputusan presiden Republik Indonesia Nomor 9 Tahun 2011 Tanggal 15 April 2011 tentang Panitia Nasional Penyelenggaraan Sail Wakatobi-Belitong 2011.
b.  2. Telegram Kasal Nomor 01/Sops/0111 TWU 0107.1614
c.  3. Telegram Kasal Nomor 442/Sos/0411 TWU 0420.1934
d. 4. Surat Perintah Kadispotmar Nomor Sprin/125/IV/2011 tanggal 25 April 2011 tentang Penyelenggaraan Kegiatan Lintas Nusantara Remaja dan Pemuda Bahari.

C.  C. Tujuan
1.       Memberikan nilai-nilai kebangsaan dan menumbuhkan jiwa kebaharian dalam diri pemuda Indonesia
2.       Membangun dan membentuk karakter pemuda Indonesia di masa depan sebagai pemimpin yang berjiwa maritim
3.       Mengubah cara pandang pemuda tentang negara maritim dan menumbuhkan rasa cinta bahari
4.       Mendorong para generasi muda serta lapisan masyarakat untuk mampu mengembangkan minat dan bakat yang dimiliki sesuai dengan nilai-nilai kebaharian.

D. D. Kegiatan:
1.       Sosialisasi kelautan, perikanan
2.       Hankam Matra Laut
3.       Wawasan Kebangsaan dan Bela Negara
4.       Lingkungan Hidup
5.       Kesehatan, pencegahan Narkoba HIV/AIDS
6.       Kepanduan/Kepramukaan
7.       Kepemimpinan
8.       Kewirausahaan berbasis maritim
9.       Ekonomi dan Industri
10.   Dialog interaktif dengan pejabat setempat dan masyarakat setiap daerah persinggahan
11.   Penanggulangan bencana dan tsunami
12.   Dialog dengan Civitas Akademika
13.   Peninjauan wisata di daerah Natuna, Batam, Dumai, bangka, dan Belitung
14.   Malam ramah tamah dan peampilan kreasi pentas seni oleh peserta LNRPB
15.   Pembekalan berupa diskusi kelompok
16.   Interaksi bakti sosial dan menanam pohon
17.   Pembekalan peran TNI AL dalam pembinaan generasi muda
18.   LNRPB mencari bakat
19.   Kirab Remaja
20.   Mandi Khatulistiwa
21.   Drum Band STIP
22.   Cocktail Party

Sebenernya ada 1 kegiatan lagi yang ngga dimasukkan dalam daftar, yakni DANGDUTAN BERSAMA! haha asli deh, saya juga heran kata Pak Harun (koordinator acara) sih dangdutnya itu memang hiburan yang dikasih oleh pemerintah daerah setempat. Ngga semua peserta doyan dangdut ya, jadi otomatis banyak juga yang diem. Ada juga yg gawat tuh waktu dangdutan, yaitu waktu di Bangka. Biduannya joget terlewat hot. Yang ada peserta malah risih banget. yang mendingan itu waktu sebelum keberangkatan sama waktu malam perpisahan di tanjung priok (cocktail party). Sebenernya waktu malam perpisahan itu suka ngga suka, pada ikutan joget deh. Habisnya udah malam perpisahan sih..untungnya aja biduannya masih sopan dan lagu-lagunya juga lumayan lah. Eh kok jadi ngomongin dangdut ya?

Hal-hal seperti ini memang perlu aku share ya, soalnya salah satu temen di kampus mengira kalo pelayaran ini sebagai HADIAH DARI MENANG PKM.
Lucu sekali sumpah..saya sendiri ngga tau siapa yg membuat kabar ngga jelas seperti ini. Pertanyaannya, PKM mana yg saya menangkan? Sejauh ini belum pernah menang, boro-boro menang, didanai aja belom. Waktu itu pernah sih menang PKM GT, tapi kan cuman setingkat maba di UB.
***
Oke sekarang lanjut cerita yes!
Setelah menghabiskan waktu kurang lebih 24 jam di Sabang Mawang, trip must go on. Dan rute selanjutnya adalah BATAM! Yeah, mimpi apaa saya bisa sampe batam. Perjalanan dari Natuna menuju Batam menghabiskan waktu 1 hari pelayaran. kata Kak Faisal, kalo cuaca lagi cerah dan mendukung, Singapore bisa kelihatan dari pelabuhan Batam. Dan memang kapal kita nanti melewati selat Singapore. Ah.. tapi sayang banget waktu ngelewati selat, aku lagi ngga bisa lihat. Waktu itu lagi ada kerjaan tapi lupa apa -_-

Salah satu kegiatan yang aku sukai selama di kapal adalah peserta diperbolehkan ikutan jaga di anjungan, logistik, dan mesin.  Tapi ngga bisa semuanya, ajdi hanya perwakilan kelompok. Ngga pake pikir panjang deh, langsung aja aku tunjuk tangan! Dan waktu pembagian, betapa senengnya aku kebagian jaga di anjungan! Tapi dapetnya waktu jaga yang maghrib ama subuh gitu..haha ngga masalah sih ya. Saya dapet waktu jaga pertama pukul 16.00-18.00. langsung aja aku ke anjungan ama beberapa peserta yang juga jaga jam segitu. Agak weird sih awalnya waktu masuk anjungan, disana ngapain yak.. eh ternyata banyak yang bisa kita kerjain. Pertama, belajar nyetir kapal. Hayo, apa dibenak kalian waktu aku bilang stir kapal? Kalo aku sih awalnya bayangin stirnya titanic yang diputer-puter secara manual gitu. Tapi ternyata setelah aku lihat, stirnya kayak stir bom-bom car! Kecil dan ringan banget. tapi walau begitu, ngga gampang lho pakenya. Karena harus menyeimbangkan angka di depan stir gitu (maaf banget aku lupa istilahnya). Aku sempet nyoba nyetir kapal sih tapi ngga lama soalnya ngga seberapa tertarik.

Trus aku juga nyoba membaca radar. Nah ini baru seru.. di KRI Makassar ini ada 2 radar, dipake secara gantian, jadi ada jam pakainya gitu biar ‘baterenya’ awet. Melalui radar, kita bisa mengetahui kita lagi ada di bujur berapa dan ngelihat ada kapal disekitar kita atau enggak. Bahkan bisa juga ngelihat kecepatan kapal lain yg disekitar kita. Dibawahnya ada tombol-tombol , fungsinya macem-macem. Ada yang digunakan untuk mengecilkan noise ada juga tombol yang dipake waktu ujan. Selain itu, bisa juga belajar melihat peta dan menghitung waktu kedatangan. Aku cuman ngeliat aja sih, ngga belajar hitung-hitungnya. Soalnya percuma..jangan tanya.

ini nih tampilannya radar di kapal!

Trus aku juga ngobrol ama salah satu perwira kapal, namanya Pak Sutriso. Beliau ternyata juga dari Sidoarjo! Jadi emang cukup banyak orang kapal yang dari Sidoarjo, ya secara markasnya KRI Makassar ada di Tanjung Perak. Kita ngobrol macem-macem mulai dari sekolah anaknya yang paling tua, lapindo, bakrie, hingga ngomongin laut. Beliau bilang, “ya begini mbak kalau di lautan. Lihat saja depan belakang kanan kiri yang ada Cuma laut. Kalau sudah begini, kebesaran Allah itu menjadi sangat terasa. Kalau tidak dengan seijinNya, bisa saja ombak laut ini dibuat besar dan kita ditenggelamkan. Makanya saya suka melaut, karena membuat saya selalu teringat oleh Nya..”
Ya memang sih, saya juga paling kerasa waktu perjalanan menuju natuna. Gimana enggak..di lautan lepas seperti itu bener-bener ngga ada kapal lain selain KRI Makassar, dan juga ombaknya yg sangat gede. kalau nggak dengan ridho-nya, mana mungkin saya dan peserta yang lain bisa menjalani kegiatan dengan baik dan lancar.

Ada kejadian cukup genting sekitar pukul 18.00, 28 September 2011. Waktu itu saya lagi ngelihat radar dan saya menemukan ada kapal di radar. Sontak saya memanggil salah satu awak kapal, “pak ada kapal lain nih..” Heran juga, emang kapal apa yang juga berlayar di tengah laut natuna? trus sama beliau di cek lewat radar dan keker. Lalu setelah dic ek lewat telepon, ternyata kapal itu adalah kapal patroli amerika serikat. Pak asrul (salah satu perwira kapal juga) ngingetin kalau mereka lagi di perairan Indonesia. Eh kapalnya ngotot, kalau ini perairan internasional -_- Mereka juga ngga mau ngasih keterangan lebih lanjut tentang muatan kapal atau tujuannya, mereka cuman bilang kalo mereka adalah kapal patroli amrik. Aku ama beberapa temen yang lain buru-buru keluar dari anjungan lewat pintu kanan. Jelas, tujuan kami ya motret kapal! Tapi ngga keliatan jelas sih, soalnya agak jauh plus udah maghrib jadi cahaya kurang, kalo pake flash ya malah ngga keliatan. Nah trus aku disuruh masuk ama Iis, “Nab, masuk, ini lagi genting!”

Trus setelah dicek lagi, ternyata ada beberapa kapal kecil di belakang kapal tersebut, ada sih kalo 5 kapal yang mengikuti. Udah kayak konvoi aja deh.. karena keadaan semakin genting, aku ama peserta lain yang masih di anjungan disuruh turun deh.
Besoknya tanggal 29 september, aku dapet giliran jaga lagi jam 4-jam 8 pagi. Nah kesempatan deh nanya-nanya lagi. Kata salah satu awak kapal sih, sudah mau minggir tuh kapal patroli AS tapi agak alot juga waktu mengingatkan mereka. yaa singkat cerita seperti itu lah yaw.
Dan kabar gembiranya adalah pagi ini bakalan lewat selat Singapore! yippieee! Di perairan Batam, dari radar aja udah ada banyaak banget titik-titik yang menandakan bahwa ada kapal. ya memang jalur perdagangan dan pelayaran internasional yah, jadi pasti rame banget ama kapal-kapal. saya yang belom mandi, tetep aja excited pagi itu :) sebenernya hari ini sudah bisa merapat di dermaga, tetapi ternyata kami datang lebih cepat. jadi panitia dari batam belom persiapan deh. penyambutan oleh pemkot batam dilakukan keesokan harinya. jadi kami muter-muter di selat singapore dulu, baru deh lego (jangkar).

titik-titik itu bukan kutu ya, itu kapal..

kegiatan di kapal kali ini diselingi games yang cukup seru. yakni, setiap kelompok harus mengirimkan 10 orang untuk berkreasi se kreatif mungkin membuat mesin dari 10 orang tersebut. dan idenya macem-macem, ada yang bikin jam, ada yang bikin pesawat terbang, meriam, dan kelompokku sendiri bikin dokar modern.

malamnya, kami lego di dekat pelabuhan Batu Ampar dan untuk membunuh kebosenan, panitia ngadain lomba mancing yang disambut meriah sama para peserta. sebelumnya, ada yel-yel yang dibuat oleh Pak Uus yang bunyinya:
untuk apa kita disini?
Berlayar, Bermain, dan Bersenang-senang
berubah jadi:
untuk apa kita disini:
MANCING!
-_____-

Oiya, Pak Uus ini juga orang TNI AL. beliau paling jago memotivasi peserta dan suka diskusi ilegal malam-malam dengan para peserta yang juga aktivis di kampusnya masing-masing. selain itu, beliau juga jago nyanyi loh, paling jago nanyiin lagunya Iwan Fals. udah kayak bapaknya para peserta aja nih hehe


surise di perairan Batam

salah satu kapal yang juga lego di dekat selat singapore

untitled

Tidak ada komentar:

Posting Komentar