Parenting blogger | Travel blogger | Lifestyle blogger

Review Dokter Kandungan di Jogja

Review dr. Enny di Jogja, Review dr. Amy di Jogja, Review dokter SpOG di Jogja, Dokter kandungan yang bagus di jogja, dokter spog yang bagus di jogja, dokter kandungan terbaik di jogja


Sebelum baca postingan ini, baca dulu postinganku tentang Review Dokter Kandungan ya. Disana aku sudah tentukan kriteria subjektif dalam mencari dokter SpOG terbaik (versi aku) hehehe.

___

Kota Jogja itu kota besar ya buibu. Dokter SpOG nya juga tersebar rata, ada yang di daerah utara, timur, selatan, dan pusat kota. Range harganya pun cemacem. Ada RSIA, RS Umum, dan dokter yang praktik di rumah juga buanyak.

Tapi dari sekian banyak itu, aku seleksi jadi beberapa sesuai kriteria dokter pilihanku di postingan ini:

1. Dokter Ami (RSIA Sakina Idaman)
Ini adalah dokter oertama yang kami temui. Ke beliau tanpa baca-baca review dulu, cuma langsung aja ke RS terdekat dari kontrakan. Beliau sempet ngetawain pas tau aku baru 2 bulan nikah dan mau promil. Sempet bete juga sih, orang mau promil kok diketawain? Tapi alasan dokter Ami sih rasional : ga usah terburu-buru, nikmatin dulu aja, masih baru nikah juga. yah gimana lagi ortu udah mendesak.

Ke dokter Ami juga kami datang pertama kali saat aku positif hamil. Beliau mengatakan kalau sudah ada kantung rahim, tapi sayang oh sayang, alat USG nya agak burem / nggak jelas sih menurutku. Aku berulangkali bertanya, mana sih yg namanya kantung rahim? Saking nggak jelasnya di gambar. Sudah gitu yang bikin sebel, aku cek USG tanpa dikasih print out foto, tapi dikenain biaya dong 50 ribu.

Dokter Ami sih baik dan nggak dikit-dikit ngasih antibiotik. Saat sakit batuk sesakku kumat, beliau cuma kasih Silex aja sama diminta untuk minum ester C dan asam folat. Cuman ada satu hal yang aku inget, saat aku coba tanya-tanya tentang tokso:

“dok, saya perlu tes tokso nggak?”
“ah nggak usah, suka makan sushi nggak akhir-akhir ini?”
“engga sih, dok”
“ya sudah nggak usah mbak. Atau tes aja deh kalau mau buang duit biar menjawab kelegaannya,” beliau lantas tertawa.

Ehe.. setelah itu aku sama suami mulai cari opsi dokter yang lain.

2. Dokter Ayu (RSIA Sakina Idaman)
Aku ke dokter Ayu karena kebetulan dokter Ami ga bisa praktik. Setelah baca review, banyak yang suka sama dokter Ayu di Sakina Idaman. Beliau cantik dan ramah. Tapi overall beliau sama kayak dokter Ami, cenderung buru-buru dalam meriksa pasien. Konsultasinya nggak bisa lega gitu.

3. Dokter Detty (RS Happy Land)
Sebetulnya aku belum pernah ke dr. Detty. Dapet nama beliau dari sarannya mbak Ratih, katanya dr. Detty ini recommended banget. Baca-baca di google, eh ternyata banyak yang saranin juga. Dulunya praktik di RSIA Sakina Idaman, rupanya sudah pindah ke Sardjito. Eh ternyata di Sardjito beliau hanya praktik jika ada janji. Akhirnya aku jabanin juga sms dan WA beliau untuk buat janji. Tapi smsku baru dibalas seminggu setelahnya, itu pun isinya beliau minta maaf dan mendoakan agar kehamilan lancar.

Aku yakin sih dr. Detty recommended, tetapi karena praktiknya di RS yang jauh dari kontrakan, jadi aku cari opsi dokter yang lain.

4. Dokter Enny S. Pamudji (RS JIH)
What can I say? She’s the best!! Beberapa kali aku baca review blogger yang cerita mereka sangat terkesan dengan dokter Enny. Setelah aku alami sendiri, memang treatment beliau beda.

Dari personalnya beliau, dr. Enny sangat rinci dalam menjelaskan kondisi janin di perut, bagaimana perkembangannya normal atau tidak. Kemudian dokter Enny juga menyampaikan do’s and dont’s. Dia bertanya aku punya riwayat alergi apa, dan menjelaskan pula beberapa pantangan selama hamil. Selalu terbuka jika aku punya berbagai pertanyaan, dan menjelaskannya dengan baik tanpa terkesan menghakimi. Beliau juga cantik dan ramah. Daan.. nggak pelit ngasih print out hasil USG. Biasanya beliau ngasih 2-3 lembar print out dengan biaya (seingatku) 50 - 65 ribu.

Pas usia kehamilan hampir 3 bulan, dr. Enny memintaku untuk tes TORCH. Disinilah aku tau beliau orang yang cermat dan hati-hati dalam memberikan obat ke pasiennya. Ternyata bener aja, ditubuhku ada bakteri tokso (mungkin karena aku doyan lalapan dan makan sate). Dinyatakan begitu, aku sama suami sempat down abis. Suami juga parno banget, karena penderita tokso rawan beresiko keguguran.

Tapi apa kata dokter Enny?

Alih-alih memberiku antibiotik, beliau menyarankan aku untuk tes darah 1 lagi khusus untuk mengecek IgM (duh aku lupa banget bener apa nggak ini nulisnya) atau IgG ya (lupa) intinya itu tes untuk memastikan apakah virus toksonya sedang dalam siklus naik atau turun. Seingatku, waktu itu ada sekitar kurang dari 10% bakteri tokso ditubuh, nah kemudian dr. Enny menjelaskan dengan gambar tentang siklus hidup si tokso ini tadi. Rupanya, ditubuhku, si tokso lagi ada di fase turun. Aku bersyukur banget, itu pertanda baik dan tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Dokter Enny juga tidak memberiku obat-obatan berarti, hanya beberapa multivitamin dan saran untuk banyak minum air putih (3 liter sehari oy!) dan makan buah.

Nah dari sisi fasilitas rumah sakitnya, JIH ini emang layak jadi pilihan. Kayaknya perlu postingan tersendiri untuk cerita tentang JIH.

5. Dokter Mitta (RS JIH)
Aku ke dokter Mitta karena dr. Enny lagi cuti melahirkan selama 1 setengah bulan. Huhu sedih banget sih. Tapi alhamdulillah ketemu dokter Mitta yang baik dan masih muda. Mbak dokter suka berlama-lama mainan USG, aku juga suka banget lah berlama-lama ketemu Mahira di dalam perut. Beberapa kali mbak dokter bilang, ini bayinya aktif dan lucu banget gerak-geraknya. Duh makin seneng.

6. Dokter Yasmini (RS JIH)
Banyak yang suka dengan dokter ini, terutama ummahat. Aih.. (hehe familiar nggak dengan istilah ini?) Beberapa temen yang bercadar suka ke dokter Yasmini. Kenapa? Setelah aku ke beliau (karena dokter Enny masih cuti) memang beliau terlihat Islami sekali. Disela-sela menerima pasien, beliau menghapal ayat al-Qur’an. Di ruangannya pun selalu terdengar murotal. Saat ke beliau, aku nggak di USG, melainkan hanya mendengarkan detak jantung si janin.

Saat beliau tau aku punya riwayat tokso, beliau langsung ngasih antibiotik. Aku jelaskan ke beliau tentang penjelasan dr. Enny, tapi dr. Yasmini kekeuh, untuk antisipasi mbak, begitu katanya.

Aku dan suami yang gak paham dengan perihal ini, plus kami yang parnoan, jadi nggak punya pilihan lain selain minum antibiotik sambil ketar ketir.

Saat dr. Enny sudah selesai masa cutinya, buru-buru aku bawa obat itu ke beliau. Dr. Enny kaget bukan main, dia sampe memegang kepalanya sambil nyengir. “yaa sudah mbak, tidak usah diteruskan. Sesedikit apapun, yang namanya obat, pasti punya efek samping ke tubuh. Makanya kita perlu hati-hati dalam memberi resep,” begitu kata beliau.

Nah meski demikian, beliau menghargai keputusan dr. Yasmini, sebab tiap dokter punya alasan masing-masing dalam memberi solusi untuk pasien.

------

Nah itu dia review beberapa dokter SpOG / kandungan di Jogja yang pernah aku kunjungi. Overall, aku sangat cocok sama dr. Enny. Daan belum nemu lagi yang kayak beliau hehe. Kekurangan dr. Enny itu cuma 2: tulisannya jelek dan nggak bisa dikontak via WA. Asli, aku kesusahan banget baca tulisannya di buku pegangan untuk bumil. Kalau soal komunikasi, aku paham banget sih jadwal beliau emang padet. Bayangkan ya, beliau praktik di JIH dari hari Senin-Jumat jam 07.00 - 14.00 (biasanya mulai dari jam 08.00 - 16.00 karena sering ada tindakan di pagi hari). Dalam sehari, pasiennya bisa 22-25 orang. Satu pasien, biasanya makan waktu 10-30 menit, tergantung pasiennya ya. Karena emang beliau selalu membuka tangan untuk konsultasi. Terus, malamnya masih buka praktik di rumahnya di daerah Adi Sucipto. Aku pernah iseng telp mau praktik di rumahnya, eeh aku dapet nomor antrian yang gilirannya 3 hari kemudian. Beh!

Kebanyakan yang sambat di dr. Enny adalah antriannya yang panjang. Kalau praktik di JIH bisa diakalin loh, karena sistemnya sudah rapi. Bisa ambil nomor di pagi hari sekitar jam 6 atau jam setengah 7. Nanti datang agak siang nggak papa. Atau dikira-kira aja kedatangan sesuai nomornya, kalau ragu bisa telp dulu. Enak kan nggak perlu duduk lama di ruang tunggu.

Suamiku nggak berhenti berdecak kagum sama dr. Enny. Bagi dia, dr. Enny itu orang yang punya passion tinggi di bidangnya. Kami sampai sangat berat hati ketika memutuskan untuk lahiran di Surabaya dan ganti dokter.

Saat itu usia kehamilanku sekitar 6 bulan dan ibu sudah wanti-wanti untuk segera pulang sebelum 7 bulan. Dr. Enny punya pertimbangan lain, ia perlu mengontrol kehamilanku hingga usia 8 bulan atau paling tidak 7 bulan akhir. Sempat dr. Enny mengecek panggulku apakah memungkinkan untuk lahiran normal, ternyata memungkinkan.

Tetapi banyak faktor lainnya mbak, lahiran normal atau tidak belum bisa dilihat sekarang, begitu ujar dr. Enny.

Beliau terlihat agak berat dan menyayangkan ketika aku pamit lebih dulu. Sebagai gantinya, beliau memberikan aku beberapa vitamin untuk terus dikonsumsi selama hamil dan semacam surat pengantar gitu tentang kondisi kehamilan.

Terima kasih banyak ya dok.. semoga lain waktu bisa bertemu lagi.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar