Kamis, 24 November 2011

Dancing in Dumai

Masih di tanggal 5 Oktober, sepulang dari nanam mangrove, peserta LNRPB yang non-KPN langsung menuju tank deck buat gladi bersih Drama Musical. FYI, kami udah latihan berhari-hari untuk show up. Sementara peserta KPN dan yang ngga ngisi drama musical, pada ngikutin materi di helideck.


It's time to show up!
drama musical kami temanya "Anak Negeri" yang menceritakan tentang perjuangan pemuda mempertahankan NKRI. ya memang ceritanya sarat akan peran pemuda dan nasionalisme, tapi jangan harap drama musical ini boring dan serius. yang ada malah kocak abis! awalnya, ngga nyangka juga sih kerja keras kami bisa bener-bener sukses dan mengundang gelak tawa. salut buat Pak Sutradara  kak Zul ama kak Ary *plok plok plok*


Minat dan bakat peserta yang ikut ngisi acara bener-bener tertampung disini, mulai yang jago drama, tradisional dance, modern dance, nyanyi, puisi, sampe yang jago berantem. aku sendiri awalnya ditempatkan di tradisional dance, trus di switch ke modern dance.
Oh man! udah setahun lebih ngga ngedance, gak pernah nyangka bakal ngedance di Dumai apalagi ngedance nya sama stranger. ehm kayaknya kurang tepat kalo dibilang stranger, lebih tepatnya kawan-kawan hebat yang baru ku kenal dalam 2 minggu.
Di dance team, ada yang ngebreak juga yaitu kak aang (jkt) ama kak ulil (sby). kak aang sendiri terakhir ngebreak juga SMP, sedangkan dia sekarang udah semester 7! kalo kak ulil malah masih baru belajar. Debby ama Niema sih memang basicnya cheerleader, cuman dalam perjalanannya, Debby ngga jadi ikutan ngedance. Akhirnya dia resmi menjadi make up artist heheh!

awalnya sih, agak gimana gitu ya buat ngedance lagi mana aku pake jilbab. tapi masalah kostum dipikir akhir, yg penting own the stage dulu. hehehe. respon temen-temen setelah tau sih, pada positif, ngga nyangka, dll. hehehe thank you ya rek :)

Durasi drama musical kami sebenernya 45 menit-an, dan diprotes ama panitia penyelenggara. seharusnya jatah kami cuman 15 menit, ya protes balik lah kita!
tapi pas pelaksanaannya, bodo amat dah.. udah jalan, nanggung, habisin aja sekalian. hehehe. sedangkan dance sendiri durasinya ngga lama, cuman 3 menit itu juga termasuk efek lagu. tradisional dancenya yang agak lama, tapi tetep aja keren! dalam tempo yang sangat singkat, kami udah bisa menghapal banyak gerakan, detail, plus latihan kekompakan.
kostum kami sendiri koleksi pribadi, tukeran baju, plus pinjem seragam ABK yang loreng-loreng abu-abu khas seragamnya navy. di panggung juga beberapa kali improvisasi, tapi justru itu yang mengundang gelak tawa dan riuh applause dari penonton.
hasil kerja keras kami terbayar lunas! 

Didi, tari piring from Padang!

in action

padus team

traditional dance
ki-ka: kak ulil, kak aang, *guess*, niema

here we are :)
 yeah itulah!
FYI, terakhir aku pake lipstik se-merah itu waktu SD! itu juga acara kartini-an gitu..
awalnya agak ngga mau sih, tapi disarankan sama niema, karena kostum kita kan gelap, udah gitu acaranya malem jadi biar lebih "jreng".
whateva lah, yang penting bisa enjoy  ;)

berhubung kami udah menampilkan yang terbaik plus dapet sanjungan dari para pejabat di Dumai yang nonton, jadilah dapet bonusan dari Kak Faisal. dan bonusannya adalah makan di Lounge Room Perwira di Geladak F! awalnya aku pikir menunya bakal beda, eh ternyata sama saja sodara..hehehhe baguslah berarti memang senasib sepenanggungan :p bedanya, di Lounge Room Perwira ngga lagi pake kompreng, tapi pake piring beling yang warnanya putih. tapi sejujurnya menu di KRI Makassar ini menyehatkan, walopun lebih sering lauknya ikan, selalu di imbangi dengan sayur.

*** 

Hari kedua di Dumai kembali dihabiskan dengan PELESIR!
tapi aku ngga minat pelesir, lha mana disekitar dermaga gak ada spot menarik udah gitu waktu pelesir terbatas banget. Ada sih ramayana, tapi terlalu jauh, males deh. akhirnya aku, Rona (jkt), ama latifah memilih untuk jalan-jalan di sekitar dermaga dan nyari sarapan. Pilihan kami jatuh di sebuah rumah makan padang yang terang benderang, lauknya komplit, wuih menggiurkan abis!

Berhubung kami bertiga sama-sama norak dan gak tau gimana sistem penyajian di rumah makan padang, kami main protes aja waktu pelayannya menyajikan semua lauk pauk.
Baru setelah pelayannya ngejelasin kalo hanya membayar apa yang dimakan, baru deh pada manggut-manggut kayak kambing berjanggut. Tiba-tiba, ketemu ama mas Subhan (FIA UB, dia peserta lewat jalur dikti) yang sama-sama niat nyari sarapan, jadilah dia gabung ama kita. Aku cuman makan lidah sapi separuh, rendang 1 biji, ama sayur orak-arik plus teh hangat, nasi juga ambil secukupnya aja. Latifah, Rona ama mas Subhan kurang lebih juga sama, lah. Makanannya lumayan enak, standart masakan padang lah, aku kira-kira aja sih pengeluaran paling mentok belasan ribu, lah.

Ngga taunya, sodara...
setelah bayar di kasir (awalnya negative thinking juga, rumah makan gini doang aja ada kasirnya) akhirnya ketauan jati diri rumah makan padang ini: mahal!
masa' sarapan gitu doang habis 32ribu?! arrggghhh ngimpi apa coba!
aku kena paling mahal, yang lain pada kena sekitar 28 ribu!
wah kapok deh, sarapan Dumai sama kayak naik bis sby-malang PP!

pota-poto ama pahlawan lingkungan
Wajar aja sih waktu untuk pelesir dibatasin, soalnya siang ba'da dhuhur SHS dan MKS harus kembali layar menuju rute selanjutnya: Bangka. seperti biasa, peserta kerjaannya ya peran parade. well, Dumai sempet memberikan kesan yang buruk, mulai dari lautnya yang kayak susu coklat campur semen ditambah sarapan yang nguras uang saku *anak kost, wajar kalo emosi :p* tapi disamping itu, wawasan yang kami dapat khususnya di Chevron, interaksi dengan warga dan bocah-bocah di Dumai, walikota yang ramah, plus ngedance di Dumai sukses memberi nilai plus pangkat tiga untuk Dumai. hehe!


>>to be continued...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Follow me @nabilladp