Parenting blogger | Travel blogger | Lifestyle blogger

Mandi Khatulistiwa

Mohon untuk tidak googling terlebih dahulu tentang mandi khatulistiwa sebelum baca tulisan ini. hehe..


Salah satu acara yang tertera dalam buku saku yang diberikan kepada peserta adalah mandi khatulistiwa. Kak Fiqhy, ketua kelompok Pulau Sambu (kelompok ku) sontak bertanya ke Kak Riki, maksud dari mandi khatulistiwa ini apa ya? kok terdengar aneh?
kak Riki yang ditanyain cuman cengar-cengir aja. "tunggu aja tanggal mainnya, itu tradisi para pelaut kalau melewati garis khatulistiwa." cuman itu jawabnya. sejak saat itulah, dua kata mujarab itu terpatri di otak ku...

Dan tradisi itu terjadi di atas perairan Dumai-Pulau Bangka.
Ceritanya, malam setelah peran parade, ada materi motivasi dari kak Haqqi. setelah itu, sebelum memasuki waktu istirahat malam, dokter Ricky (dokter di KRI Makassar 590) memberitahukan ke seluruh peserta bahwa di Bangka sedang terjangkit virus malaria. Dan solusi untuk kaum pendatang seperti kami adalah minum obat yang pahitnya masya Allah agar kebal dari virus malaria sesampainya di Bangka. di jadwalkan, kami tiba di Bangka keesokan hari, dan mau ngga mau, obat pahit itu harus ditenggak malam ini juga.

Kejanggalan pun mulai terasa, malam itu para panitia TNI AL nyuruh kami segera tidur. lampu di helideck pun di matikan semua. padahal tuh, biasanya kami dilegalkan aja untuk begadang semalaman suntuk di helideck, ngobrol dan diskusi ngalor ngidul. tapi malam itu, semua peserta harus masuk geladak G, H, J tanpa terkecuali. wah...

Kecurigaan kedua ku, terletak pada obat ini. masa abis minum obat rasanya puyeng abis, jalan jadi sempoyongan dan waktu keluar kamar, ngelihat lampu di lorong yang awalnya putih jadi kayak ada warna bir-hijau di sekitar lampu. aneh! dan yang ngerasain ngga hanya aku, tapi peserta lain juga. Jadi memang ngga ada opsi lain selain tidur. aku yang doyan begadang aja ngga mampu nahan "obat bius" ini. wah dua...

"eh, aku denger malam ini kita bakal mandi khatulistiwa! Kita kunci aja kamarnya!"
sayup-sayup terdengar suara mbak stella. Isu tentang mandi khatulistiwa sebenernya sudah merebak kemana-mana, hanya saja, ngga ada yang menduga "model" nya seperti apa.
akhirnya seisi kamar G-13 sepakat untuk mengunci pintu! Sekilas usulan ini menunjukkan betapa pintarnya kami. Detik kedua, tentu saja menunjukkan kebodohan kami yang tak terelakkan. Yailah, ini kapalnya siapaa..kunci juga ga cuman satu kaleeek! hahaha

Tidurlah saya dengan jilbab yang sudah saya siapkan di samping bantal, playlist lagu dihape juga nyala, plus pake baju tidur yang biasa-biasa aja. Tirai kasur juga aku tutup rapat-rapat. Aku lupa sekitar jam berapa, aku ngelilir. Eh, di kamar jadi gelap abis, bener-bener ga ada cahaya. wah ketiga... tapi aku masih stay cool, berhubung rasa kantuk ini melebihi segalanya.

Beberapa menit kemudian, aku terbangun lagi. kali ini karna ada suara gak jelas dari speaker kamar, plus lampu yang berubah jadi warna-warni. Gila, apa seburuk ini ya penglihatanku?
Keanehan kedua, aku denger mbak-mbak disampingku jerit jerit.
"waaa...aaaaaaa...aaah nggak mau...aaahhh takut...ahhh mamaaaaaa...."
ya kira-kira kayak gitu deh jeritannya! hehee
  Keanehan ketiga, aku denger suara ompreng di pukul pake sendok, tepat di samping kupingku pula! gile, ada apa ini... Bego nya pula, aku sempet mikir gimana caranya pula si setan bisa masuk kamar? Wajar lah, namanya juga masih bangun tidur hehe.
aku buka tirai dan ada orang yang nyamar jadi genderuwo lewat dan ketawa-ketawa gak jelas. "hahahahhahaahah! ayo keluar kamu! kalian ini tidak menjaga kebersihan kamar, kalian layak diberi hukuman! ayo keluar kalian semua dari kamar!"

wah! the show is going on!
Agak ngeri juga sih ya, kaki masih bergetar karna efek obat. Takut-takut, aku buka tirainya mbak Lani, yang kasurnya tepat disebelah kasurku. eh dia-nya selimutan krekep. aku sampe ngga tau mana kepala dan mana kaki-nya.
Akhirnya mau gak mau, turun kasur deh, ngga lupa pake jilbab juga. Aku kasian ama temen" cewek yang lain, tetep dipaksa turun tanpa dikasih waktu untuk pake jilbab. Bahkan ada peserta yang berusaha menutupi rambut dan kepalanya pake kain bali, tapi kainnya malah ditarik ama setan jadi-jadiannya. Nah kalo ini sih, agak kurang ajar..

Aku jalan dengan malas-malas menuju tank deck bersama peserta lain. yang lain sih, ada yang lari ada yang jalan biasa. Yah abis gimana ya, masih ngantuk abis! Tiba-tiba dari belakang ada yang nyabet kaki ku, sakit! sontak aku omelin deh itu genderuwo jadi-jadian. heheh. di ujung lorong juga ada pocong yang baris. waduh...

Sampe di pintu tankdeck, hape ama segala barang" penting lainnya bisa di titipkan. Trus kita pada di suruh baris di tank deck. gelap banget, di situ juga udah banyak setan jadi-jadian keliaran. kami dibariskan cewek dan cowok di barisan yang berbeda. dalam kegelapan, ada yg menggandeng tanganku, eh ternyata mbak putri! syukuuuuurrr...trus di depan juga ada mbak ine, dan mbak-mbak yang lain. ah aku dikelilingi orang-orang yang aman. heheheh. di sebelah kiri aku ada mbak rahma dari aceh yang ternyata, lagi sakit. aku sudah menyarankan untuk kepinggir saja, apalagi mbak Orin udah pingsan. tapi dia-nya gak mau, katanya "kalo ngga ikutan bareng-bareng ya nggak seru.." tapi nafasnya udah kesenggal-senggal gitu, batuk mulu, badannya juga hangat. aduh mbak..

aku ternyata cukup hoki karna diapit oleh mbak putri ama mbak rahma. yang paling apes sih mbak putri, di kamar, muka dia udah dicoreng-coreng  pake oli. eh, di tank deck, tiap ada setan yang lewat, muka dia di coreng lagi. Mbak Putri lama-lama ngeroweng. hahahaha. Akhirnya aku ama Mbak Putri sepakat untuk nunduk aja, daripada kena jackpot lagi.
mana setan nya berisik banget, pukul-pukul ompreng, kaki nya di iket pake kaleng. behh..rasa kantuk ku perlahan hilang.

ngga lama, ada "dewa neptunus" plus ratu. aku sih ngelihatnya samar-samar, karna aku ngga duduk di barisan depan. Aku juga ngga bisa menerka, siapa yang menyamar jadi dewa neptunus. yang jelas, yang jadi ratu nya pun cowok! wkwk kocak!

wajah-wajah pasrah

Mbak Vingky kena jackpot!

Setelah aku lihat-lihat, ternyata yang mandi khatulistiwa bukan hanya peserta! Malahan, letnan" yang cewek juga ikutan kena. Alasannya simpel: ya karena mereka belom pernah mandi khatulistiwa. Panitia dari kemenpora juga kena semua! hahahh adil deh!

Trus kami disuruh baris satu-satu untuk minum "jamu" yang aku ngga tau campuran dari apa. Bilangnya dewa neptunus sih, air dari tujuh samudra. Apa'an, pait abis! Lidah ku dengan cepat merespon dan langsung aku muntahkan. Parahnya, kami ngga diperbolehkan minum sendiri, tapi di minumin dengan paksa! Kasar banget pula, sampe airnya masuk hidungku. Howeeek!

JACKPOT!

diolesin oli! uasseemm
Seperti foto diatas ini, setelah minum air yang ngga jelas ramuannya, kami harus ngantri untuk diolesin oli. Yah, ngga bisa kabur deh.. Tapi syukur berkali-kali aku ucapkan karna aku berjilbab. Jadi cuman kena muka ama sekitar jilbab doang. hehehheheh
kasian temen-temen yg lain, keramas 10 kali juga gak ilang-ilang bau amis nya.
Trus kami diarahkan ke deck samping, tempat kapal 590-1. Dari atas ada yang nyemprot air, wah alhamdulillah! tapi kok airnya rasanya beda ya? ternyata air laut! errrr..
ya lumayan lah buat ngebersihin oli di muka. mana ada yang potret" pula, yasudah, gimanapun keadaannya tetep smile!

semuanya pada nggerundel, ngomel-ngomel, ada yang ketawa ketiwi. trus kami disuruh balik lagi ke tank deck tempat kami bikin barisan. dan harus menunduk melewati dewa neptunus, istilah jawa-nya sungkem. hahhahah aneh-aneh aja.
setelah itu kami diberi amanah oleh dewa neptunus untuk menjaga laut kebaharian Indonesia. Dia juga bilang bahwa ngga segan-segan balik lagi apabila kami kembali lalai dan membuat kekotoran di lautan. Oke thok wes bang!

sungkem!

Waktu bersih diri, ada kejadian kecil yang ngga mengenakkan nih. Masa ada ABK (anak buah kapal) yang berdiri cengar-cengir di deket kamar mandi cewek. Dia udah disuruh minggir ama peserta cewek lain secara baik-baik, ngga mau pula. maksudnya apa coba? muntab deh aku, aku hampirin orangnya dan aku omelin. eh tuh ABK ngomel balik. Frontal aja lah, aku katain gak sopan dan kurang ajar. ABK itu membalas bahwa dia berdiri di situ karena ada "perintah" untuk ngejagain peserta cewek bersih diri. Buset, perintah macam apa itu?!

keesokan hari nya, ada salah satu peserta cewek yang juga protes dan lapor ke Pak Harun. dan ternyata nggak ada perintah semacam itu. Kan, dasar ABK norak! Aku juga ngga inget gimana muka+siapa nama ABK itu, jadi laporan ke Pak Harun pun ngga bisa berjalan mulus.
Seiring waktu, kekesalanku atas kejadian itu perlahan menghilang. Tapi takkan terlupa..

Setelah prosesi bersejarah itu, Kak Faisal bilang kalo kita sudah mandi khatulistiwa, hiu pun ngga bakal berani "mencicipi" kita karena kita udah disahkan jadi warga laut. Bahkan dapet sertifikat lho..heheh ada-ada aja!
sebenernya, kami ngelewatin khatulistiwa 2 kali lho.. ya alhamdulillah cuman "mandi" sekali. hehe. semoga aja kalo dapet kesempatan ikutan sail morotai tahun depan, ngga kena jackpot beginian lagi. ampuuuun!

>>to be continued...

4 komentar: