Minggu, 05 Februari 2012

Dari Gunung turun ke Cihampelas

Sepertinya, sebelum memulai postingan ini, saya harus jujur bahwa:

Saya, seorang mahasiswa yang tinggal di Sidoarjo, sedang mengenyam pendidikan di Malang dan belum pernah menginjakkan kaki di Bromo.

Tapi walaupun begitu, atas izin-Nya, saya diperkenankan bersentuhan dengan kaki langit Gunung yang lain, ya mana lagi kalau bukan Tangkuban Perahu. Hehe .. Sebelumnya, sempat ragu juga untuk memilih antara Kawah Putih atau Tangkuban Perahu. Karena beberapa hari sebelumnya, daerah di Indonesia diguyur hujan lebat dan angin kencang, termasuk Bandung. But, we’re so lucky.  Tangkuban Perahu dinyatakan dibuka untuk umum pada hari itu.

Untuk menjangkau Tangkuban, bisa naik angkot, tapi berhubung rute angkot di Bandung ini luar biasa ruwet untuk pemula, kami akhirnya dianter sama temen budenya sista. Rute yang diambil pun lebih singkat dan ngga lewat jalan gede. Kami lewat pegunungan, mblusuk-mblusuk dan nyasar dikit, tapi sampe juga akhirnya di Gunung Tangkuban Perahu yang bau belerang! Hawanya dingin sih, apalagi sempet diguyur hujan beberapa menit dan kabut tipis sempet turun.

Jangan nyoba-nyoba nyebur ya!

Kuda Gaul

pose!

a life.

Pulangnya, kami pada request ke Gua Belanda dan Gua Jepang yg ada di sekitar jalan Dago. Eh ternyata mang-nya juga ngga tau jalan, resmi nyasar deh! Sampe ngantuk sendiri aku. Setelah nyasar sana-sini dan nanya orang, akhirnya nemu juga jalannya.

rute


Gua Belanda dan Gua Jepang ini sebenernya termasuk dalam satu kawasan Taman Hutan Raya Ir. H. Djuanda. Tiketnya berapa ya lupa hehe, antara 3000-8000 gitu deh seingetku. Di dalamnya ngga hanya ada Gua, tapi juga beberapa air terjun. Kalo mau keliling semuanya sih, bakalan sengkleh banget nih kaki. Dan berhubung waktunya mepet, kami cuma mampir ke Gua aja. Waktu bayar di loket bakal ditanyain, mau pake guide apa engga. Biayanya sih 75ribu, bisa ditawar.

salah satu jendela Goa Jepang

Rute pertama, kami ambil ke Gua Jepang dulu. Setelah berjalan 100 meter dari pintu masuk, kami ngelihat yang jaga di Gua Jepang ternyata cowok-cowok yg tampangnya sangar-sangar. Mereka menawarkan jadi guide, sista udah nolak. Trus ditawarin senter dengan biaya 3000, Dina ngambil. Aku sih jalan belakang sendiri. Dan waktu aku amatin, kami berempat satu-satunya pengunjung di sekitar situ. Jarak 1 km ke depan dan ke belakang ngga ada pengunjung lain. Mampus loh! Bukannya parno sih, cuman kami semua cewek dan bukan orang lokal.

Udah gitu, mereka mulai ketawa cekikian pake bahasa Sunda yg jelas aku ngga ngerti artinya. Mereka juga ngotot ngikutin dibelakang kami. Akhirnya aku cegah temen-temen di depan untuk masuk dan mengisyaratkan untuk segera ke Gua Belanda aja.

Kami fixed ga masuk Gua Jepang.
Biarin deh, daripada direcokin sama cowok-cowok sangar.

Di Gua Belanda kondisinya lebih rame. Penjaga di depannya juga menyewakan senter. Berhubung waktu itu kami ngga pake guide, akhirnya nebeng guide-nya orang lain. heheheh maklum deeh mahasiswa. Sebenernya di dalem gua juga ngga ada apa-apanya, ya sekedar terowongan aja dan ada semacam penjara bawah tanah gitu. Kadang ada kelelawar yang melintas. Kesannya sih serem aja, udaranya juga lembab (iyalah, bawah tanah!) Kata guidenya sih, gua belanda itu pernah dijadikan tempat uji nyali. Beh, ngga ada kerjaan kali yaaa..hehe.

pintu masuk Gua Belanda


suasana di dalem Gua Belanda


Waktu sudah semakin sore, saatnya nganter aku ke Cihampelas, tepatnya ke kantor X-Trans. Malam itu aku harus ke Jakarta sih. Temen-temen sempet belanja bentar di Cihampelas, setelah itu mereka capcus ngga tau kemana. Kami resmi berpisah deeeh.

Berhubung waktu itu lagi butuh banget koneksi internet, buru-buru nyari warnet deh. Sampe mblusuk-mblusuk ke rumah penduduk, akhirnya nemu warnet juga! Lumayan deh, mengisi waktu sore hari di Cihampelas, sambil menunggu petang dan waktu keberangkatan.

twilight @ Cihampelas. Macet.

Tepat pukul 19.00 saya menikmati perjalanan malam menuju Jakarta. Meninggalkan Cihampelas, Bandung, dan temen-temen yang masih liburan di Bandung sampe hari senin.

It's time to me time :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Follow me @nabilladp