Parenting blogger | Travel blogger | Lifestyle blogger

Ketika Babon dan Siamang bertemu..

Beberapa hari sebelum berencana menghabiskan 5 hari liburan di Jakarta, saya ngontak beberapa temen. Salah satunya, dia, seekor babon partner in crime waktu SMP.

Ceritanya nih, pas SMP itu dia aku panggil Babon dan aku dipanggil Siamang. ada temen-temen yang lain juga pada kita panggil dengan spesies monyet gitu deh, tapi pada ngga terpatri dgn baik hehe. Heran juga kenapa si @amelrisar ini mau-maunya dipanggil babon, padahal pantatnya babon kan merah. wkwkwk

Aku pernah janji ke Babon buat mampir Bintaro kalo nantinya ke Jakarta. Dan ternyata baru bisa terealisasi pas hari terakhir di Jakarta, Kamis, sebelum aku balik ke Sidoarjo hari jum'atnya. Babon, yang dari gelagatnya, pengen aku nginep kosannya, jadi ga kesampaian deh. Maaf ya Bon, disamping aku harus pulang, aku juga ga mau dianggep merusak hubungan orang.. *ga nyambung*

Singkat kata, aku ketemuan sama Babon di Blok M. Cukup lama sih, lah pas aku udah berangkat aja, si Babon baru mandi. Well, ngga heran sih. Malah biasanya ga mandi ya bon? #eh.

Setelah kita ketemu di KFC dan aku terharu baget liat si Babon pake T-SHIrT warna Baby Pink, aku diajakin ke STAN dan mampir kosannya. Pas itu udah sekitar jam 11.30. Setelah nego sama bos besar dan dengan persyaratan aku dikembalikan lagi ke tempat semula (Blok M), berhasillah aku mengantongi ijin untuk ke Bintaro. Kami ke Bintaro naik Metro Mini 71 trus lanjut naik angkot.

Sebelum naik, Babon bilang:
"Kamu disini kudu ngerasain naik metromini, Mank! Sensasinya itu lho! Supirnya ngebut-ngebut, kalo udah ngepot, penumpangnya pada bersorak!"



Realitanya:
aku sama babon sengaja duduk depan sebelah kiri, deket pintu. Maksudnya biar kerasa ngepot-ngepotnya gitu. Tapi ternyata yang ada malah jilbabku berkibar pelan, wajahku disentuh lembut dengan angin sepoi-sepoi yang fanas khas jakarta. Jalannya udah kayak angkot Sidoarjo-Waru.

"Biasanya ngga gini deh jalannya.."


***

Bintaro itu dimana sih?

Biasanya sebelum ke suatu tempat, aku pasti tau lokasinya di peta. Setidaknya, buat mengira-ngira, oh aku disini toh, oh entar kalo nyasar kesini toh, dan lain-lain. Sebelumnya, aku udah beberapa kali ke Jakarta jadi ya sudah ada mindset sendiri. Aku kira, Bintaro itu 11-12 kayak Jakarta. Ternyata 11-9.

Panassss banget! Panasnya kayak Sidoarjo kalo lagi terik maksimal.
Waktu diangkot, Babon dengan santainya bilang,
sekarang kita di Tangerang, mank.

hah?!
Jadi ternyata, Bintaro itu sebagian ada yang masuk wilayah Jakarta dan sebagian lain masuk Tangerang. Buset, aku baru tau. Kami sampe di depan gang kontrakannya si Babon sekitar jam setengah 2, jalan dulu 15 menit (ingat, semakin panas suatu daerah, tempo jalan penduduknya pun semakin lambat). Padahal tuh, si Babon ada kuliah jam 2. Beruntung banget deh, di STAN ga ada dosen yang suka ngusir mahasiswanya kalo telat. Jadi dia santai-santai aja walopun telat sekian menit. Dari kosan ke STAN pun, jalan kaki. Berhubung panas, jarak yang sebenernya deket, jadi kerasa jauuh banget. Aku jadi pengen bikin video perjuangan si Babon buat kuliah di STAN. tapi dia bilang,
"jangan sekarang mank. Tunggu entar kalo aku udah jadi kayak Ibu mertua ku. Kan keren gitu, aku yang awalnya bego biasa-biasa aja ntar bisa jadi MenKeu."

Aamiiiiin ya robbal alamiiiin..

Baru tau juga, ternyata di STAN kuliahnya pake baju resmi gitu kayak orang kantoran. Aku pernah melihat aturan serupa di STIE Perbanas. Bedanya, kalo di STAN bajunya lebih formal dengan kemeja yang berwarna muda. Juga, ngga ada sistem KRS-an, ga ada acara galau gara-gara ga bisa KRS-an full karena nilai ada yang belom keluar, atau tebak-tebak manggis pas pilih kelas dan dosen. Jadwal di STAN sudah terstruktur rapi, jadi sistemnya kayak SMA gitu.

Waktu itu, aku pake baju pink, jilbab pink, celana jeans hitam, dan tas punggung kecil.
Begitu nyadar kalo cara berpakaian mahasiswa STAN "berbeda", aku yang awalnya santai-santai aja diajakin ke STAN, jadi agak was-was. Ntar aku diliatin orang dong :3

Babon ngasih aku pilihan, mau nungguin dia di STAN atau nunggu di Sevel. Walaupun aku kurang suka dengan keberadaan Sevel di Indonesia, tapi nongkrong di Sevel jauh lebih baik daripada nongkrong di STAN. Sevel oke sih tempatnya, cozy. Ya alhamdulillah deh, ditaruhnya di kota-kota besar semacam Jakarta. Semoga saja engga semakin menjamur di beberapa kota besar yang lain. Indomart, Alfamart dan Mart-Mart lainnya sudah cukup membunuh pasar Tradisional dan pedagang-pedagang kecil lainnya.

Ditemani komik conan punya si Babon, roti, dan segelas Slurpee ukuran mini, aku resmi nongkrong di Sevel. Malah, ada text message dari seseorang yang nyuruh aku keluar saja ngelihat daerah sekitar. Lah, di aku aja bener-bener disoriented. Mana aku bawa helm, yang ada malah diceletukin tukang parkir, "ditinggal pacarnya neng? Sini abang anterin pulang.." yaelaaaahhh..

Selese kuliah, Babon langsung nyamperin aku di Sevel. Dia pesen makan ama buka-buka majalah dengan santainya. Aku heran.
"Itu bukannya dijual ya bon?"
"Ya emang"
"Lah, kok bisa sembarangan diambil gitu sih?"
"Di Jakarta itu orang muka nya udah pada tebel-tebel mank. Cuek aja."
Walaaah gitu ya.

Pas si babon asik makan sama buka-bukain majalah-pinjeman, aku nyanyi.
Is there anyone try to find meeeee..
Niatnya nyanyi lagunya Avril Lavigne yg I'm with you biar lebih kerasa gitu kalo lagi menjauh dari Sidoarjo, Malang dan sekitarnya untuk sementara. Tapi ngga lama, aku sama babon sama-sama njawab.
"Ya ada laaaah, pak Saiful!

***

Aku mencoba mengingat lagi, terakhir ketemu Babon waktu Agustus 2010. Waktu itu aku mau boyongan ke kosan di Malang. Trus si Babon ke rumah dan bawain aku macem-macem. Isinya, a very earlier birthday gift, kaos, sama KISPER. FYI, Kisper itu jajanan favoritku sama babon pas SMP. Wafer persegi kecil yang bener-bener bikin ketagihan deh! Plus sebuah pesan di kertas ijo muda yang aku simpen di dompetku sampe sekarang. Well, bukan bermaksud lesbi.

Gimana dengan temen-temen yang lain? Pipit Rahma Lala Febi Mita Catur Reza Machis Maya Eka Azizah Nova Desta dan temen-temen kelas E lainnya?

Sudah lamaa sekali ngga ketemu. Terakhir ketemu Pipit, malah pas di kolam renang. Dia sampe lupa sama aku gara-gara aku jilbapan. Errgggh..
Rahma, Lala, Catur, Reza, Machis, dll malah udah engga pernah sempet ketemu. Kuliahnya udah pada pencar-pencar sih. Kalo Febi sendiri, sejak SMA dia pindah ke Bali. Dan baru ketemu lagi pas dia main ke malang sama pacarnya. Pangling deh, Febi yang dulu tomboyyy bangke jadi feminim abis.

For our another stories, please visit blognya si Babon. Dia cerita di blognya tentang mimpi-mimpi kecil kita waktu SMP. Gimana ceritanya ketika aku sangat ngga doyan segala sesuatu tentang hukum, eh malah masuk jurusan hukum. Babon yang setengah mati pengen jadi dokter, yang bahkan nama terakhirnya pun diambil dari nama suster yang membantu persalinan Ibunya, malah masuk di STAN. Lala yang udah keliatan banget bakalan cocok jadi pengacara, jaksa, dan semacamnya, malah masuk di Psikologi. Dan yang bener-bener ga di duga, Pipit yang perpaduan antara cantik-blo'on-polos-pinter-kalem-5S eeh malah masuk Hukum.

Ya namanya juga dinamika hidup. Kita bisa merancang mimpi sedemikian rupa, toh pada akhirnya rancangan rumah itu harus kita konsultasikan dulu dengan Yang Maha Mengabulkan. Jalan yang sudah kita pilih dan insya Allah yang juga berasal dari tuntunan-Nya, insya Allah itulah yang terbaik.

***

Jam setengah 5-an, Bos Besar udah nelpon kapan pulang dan lain sebagainya. Yaudah setelah itu, aku dianterin Babon balik ke Blok M. Di tengah jalan, selain Babon nunjukin nama bangunan yang sangat weird, ditengah macet, kita dipertontonkan sejoli yang lagi asik. Asik berantem di pinggir jalan. Sampe tampar-tamparan gitu, waduh udah kayak nonton termehek-mehek aja deh.

Begitu maghrib, aku udah nyampe d Blok M dan ketemu sama Mas Yono. Dan Babon pun, balik lagi deh ke habitatnya.

Well, I'll see you soon, pantat merah!
Sayangnya kemaren ngga jadi poto bareng di depan kolam STAN ya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar