Parenting blogger | Travel blogger | Lifestyle blogger

First Impression of Europe

stasiun yg megah! aku membacanya: hufbahno

"safe trip ya.."
rata-rata itu yang diutarakan temen-temen menjelang keberangkatan.
atau, "oleh-oleh nya jangan lupa ya.."


Rute keberangkatan cukup panjang.

SUB-DPS
DPS-SIN
SIN-AMS
AMS-TXL


aku dianter ayah-ibu ke Juanda. So sweet yak hehe, dan untungnya Ibu kali ini ngga nangis, ngga kayak waktu aku mau ke China tahun lalu. Tapi wajar sih nangis, ke China kemaren emang agak ekstrim. Sudah sendiri, pertama kalinya ke luar negri, 5 minggu, duit pas-pasan, koper nyasar pula. Mantab!



Kami naik pesawat KLM dong, kata ayah pesawatnya bagus. Emang beneran bagus. sayangnya, KLM ga berangkat dari SUB, tapi dari DPS. Jadi kami terbang dulu ke DPS. Dari DPS, transit bentar ke Changi Airport, baru dini hari lanjut perjalanan kurang lebih tujuhbelas jam ke Amsterdam. Syukurlah, pesawatnya beneran bagus, seingetku dapet maem 3 atau 4 kali dan makanannya lumayan enak. AC lumayan adem, moviesnya juga uptodate. well, norak dikit gapapa.



Sampe Schipol International Airport di Amsterdam, ngga kalah excited. apa-apa di fotoin [kecuali ngelihat orang ciuman di depan umum]. Ngelihat barang bagus, udah pengen belanja. Harga di bandara juga ngga mahal, gak kayak di bandara Indonesia apa-apa di naikin bahkan hampir 3x lipat. Baru kali ini aku tau di bandara ada librarynya, dan ada foodcourt dengan masakan Indonesia. uasiiikkkkk.. salah satu corner yg paling aku suka di schipol adalah toko I Am Sterdam. Barangnya bagus bagus dengan harga rasional. Holland banget gitu deeh.. Kalo mau beli bunga atau bibit, juga bisa beli di bandara.



Last flight, adalah dari Amsterdam ke Berlin Tegel. Pramugari KLM dengan senyum mengucapkan, "good bye!" aku gak kalah sumringah ngebales "thcus!"

Keluar pintu pesawat, langsung disambut suhu 14 derajat celcius! What a summerrrrrrr!
Angin dan suhu udara dingin banget, baru kalo ada matahari kerasa lebih hangat tapi anginnya tetep dingin. What a killing weather. Pak Marco ama John bilang, emang beberapa minggu ini di Jerman 'agak' dingin, ramalan cuaca bilang beberapa hari kedepan sudah normal. Normalnya loh..20 derajat celcius. Sama aja bo'oong. Aku langsung bisa membayangkan gimana dinginnya hostel kami, dan teringat betul pas Bu Afifah nge email dan bilang kalo suhu di Flat bisa lebih dingin dari suhu di luar. Hiks! Mana baju yang aku bawa, ngga ada yang tebel.


Dari luar pintu kedatangan, kami udah bisa ngelihat bu Afifah dadah-dadah ditemenin Pak Marco, suami beliau. Menyusul, Anna Mrozek dan John dateng buat ngejemput kami, nganterin sampe stasiun dan cus ke Leipzig. Perjalanan dari Berlin ke Leipzig makan waktu 1,5 jam. Kereta di Jerman, bener-bener mengingatkan aku ama kereta di China. Terutama teknologi dan stasiun keretanya. Secara interior kereta, bagusan di Jerman. Tapi at least, mereka sudah sama-sama maju. Dan tarif nya pun, agak mahal. Berlin leipzig aja sekitar 23 Euro. Kalikan aja 13 ribu. Kalo di Indonesia, di AC-in aja banyak yg protes. Memang sih, perkembangan suatu negara ngga bisa stuktur atau substansi dulu, kulturnya juga penting. Di kereta juga, aku membiasakan diri untuk biasa aja ngeliatin anak-anak punk ngerokok dan minum bir di luar gerbong kereta, atau orang ciuman di depan mata, atau orang cuek baca koran baca buku di kereta, dan hal-hal lain yang ngga biasa di temui di Indonesia.


saking banyaknya toko, belanja juga bisa di stasiun. udah kayak mall bonus stasiun.

somewhere in Leipzig

Somehow, ngelihat Jerman yg punya banyak taman, dan aku yakin di negara eropa lain mereka juga punya banyak taman, bikin iri maksimal. Kenapa Indonesia ngga gini ya? Ruang Terbuka Hijau (RTH) di Berlin bener-bener dimanfaatkan maksimal, entah buat piknik, baca-baca, pacaran, jogging, main kano, olahraga, sepedaan, tiduran telanjang (ini serius), dan macem-macem. Iri banget! coba kalo kita baca buku di angkot atau di alun-alun, bakal diliatin ama orang yang lewat dan bikin ngga nyaman sendiri. Ditambah kalo sendirian trus ketemu temen, pasti keluar deh celetukan akibat sering twitteran dan ngefollow akun alay:

"eh kok sendirian, jomblo yaaa.." 


-__________________-a



akui saja lah, memang sebenernya banyak banget yg perlu diperbaiki bangsa. dan itu semua bisa dimulai dari memperbaiki diri. weits, tuh kan traveling juga bikin inget ama nasib bangsa loh, haha.


jilbab backpacker yg peduli nasib bangsa :p

Tidak ada komentar:

Posting Komentar