Belajar Diet Berbasis DNA Bersama LightHOUSE Indonesia

Mei 03, 2019


kenapa diet keto gagal, diet keto untuk pemula, cara diet keto, diet sesuai kepribadian, piramida makanan untuk orang diet, klinik lighthouse surabaya, klinik lighthouse jakarta, diet sesuai golongan darah, penyebab diet keto gagal, penyebab ocd gagal, diet untuk ibu menyusui, cara diet untuk ibu menyusui, diet berbasis dna


“Mbak, nimbang dulu, ya,” kata perempuan penjaga presensi kepadaku.

Waduh, nimbang? Bukan gimana-gimana nih, urusan berat badan apalagi pasca melahirkan itu salah satu hal yang sensitif. Cuma inner circle deh yang boleh tau rincian angkanya! Hihihi. Tapi karena di sini aku diminta untuk nimbang dulu, yaudah aku turutin. Sebab, aku memang penasaran dengan rincian angka di tubuhku. Mumpung ada timbangan yang canggih nih, yang bisa sekaligus mengkalkulasi lemak di tubuh, otot, metabolic age, obesitas, dan lain-lain.

Sekali lagi, berat badan ini sensitif banget buatku. Bukan karena aku nggak sayang sama tubuhku, tapi karena aku sadar kalo aku belum sepenuhnya sehat. Tumpukan lemak, makan yang nggak aku atur, jarang olahraga, dan sederet kebiasaan buruk lainnya. Malu eyke tuuh…

Ini rincian kertas yang aku dapatkan seusai nimbang. Beberapa angka aku blur, ya :p


kenapa diet keto gagal, diet keto untuk pemula, cara diet keto, diet sesuai kepribadian, piramida makanan untuk orang diet, klinik lighthouse surabaya, klinik lighthouse jakarta, diet sesuai golongan darah, penyebab diet keto gagal, penyebab ocd gagal, diet untuk ibu menyusui, cara diet untuk ibu menyusui, diet berbasis dna
Hasil nimbang pake body composition analyzer


Mbaknya bilang kalau nanti akan ada penjelasan oleh Senior Dietitian Klinik LightHOUSE tentang apa saja makna dari angka-angka tersebut. Hm… penisirin!


Kenalan sama Klinik LightHOUSE, Diet Efektif Berbasis DNA

Begitu acara dimulai, aku langsung pindah duduk di depan bersebelahan dengan Mbak Detri, Senior Dietitian di Lighthouse. Acara dibuka dengan pemaparan singkat dari Mbak Esty Meirizka, Head of Sales & Marketing Klinik LightHOUSE tentang LightHOUSE Indonesia. Pas banget, nih, aku juga ingin tahu lebih dalam tentang Klinik LightHOUSE dan ingin memahami apa bedanya Klinik LightHOUSE dengan slimming centre biasa. Di brosur yang aku dapatkan tertulis bahwa Klinik LightHOUSE ini merupakan klinik pionir yang bergerak dalam penurunan berat badan dan pengobatan gangguan makan dengan menggunakan metode medis yang komprehensif dan inovatif. Klinik LightHOUSE sudah ada sejak tahun 2004 dan didirikan oleh dr. Grace Judio-Kahl, MSc, MH, CHt. Ini berarti sudah sekitar 14 tahun Klinik LightHOUSE membantu banyak pasien.

Anyway, Klinik LightHOUSE sekarang kan masih ada di Jakarta, bentar lagi nih dia mau buka cabang di Surabaya. YAY! Untuk itu sekarang Klinik LightHOUSE lagi gencar-gencarnya bikin campaign #SlimBackSurabayan karena menurut data yang mereka punya, orang Surabaya tuh banyak yang kesulitan memperoleh tubuh yang ideal dan kesehatan tubuh yang baik. Mengingat aktivitas di kota ini dinamisnya sudah hampir menyamai Jakarta ya...


kenapa diet keto gagal, diet keto untuk pemula, cara diet keto, diet sesuai kepribadian, piramida makanan untuk orang diet, klinik lighthouse surabaya, klinik lighthouse jakarta, diet sesuai golongan darah, penyebab diet keto gagal, penyebab ocd gagal, diet untuk ibu menyusui, cara diet untuk ibu menyusui, diet berbasis dna
Mbak Esty


Aku mulai tertarik ketika Mbak Esty memaparkan kalau mau diet efektif tidak akan bisa tercapai dengan metode template. Maksudnya gimana, tuh? Misalnya aja nih, suamiku lagi cobain diet OCD dan berhasil, terus aku ikutan. Kok, aku malah gagal ya dan cenderung sakit-sakitan? Atau ada teman yang diet keto, trus teman lainnya pada cobain diet keto juga tapi nggak berhasil.

Ini karena kondisi tubuh dan pribadi kita sangat berbeda-beda. Selain itu, kalo diet tanpa diawasi atau tanpa pendampingan biasanya gagal.

Oleh karenanya, program yang ditempuh Klinik LightHOUSE untuk membantu pasien berbeda. Klinik LightHOUSE menitikberatkan pada program diet yang disesuaikan dengan kepribadian pasien dan diet berbasis DNA. Wow! Memangnya bisa gitu ya, diet berbasis DNA?

kenapa diet keto gagal, diet keto untuk pemula, cara diet keto, diet sesuai kepribadian, piramida makanan untuk orang diet, klinik lighthouse surabaya, klinik lighthouse jakarta, diet sesuai golongan darah, penyebab diet keto gagal, penyebab ocd gagal, diet untuk ibu menyusui, cara diet untuk ibu menyusui, diet berbasis dna
Aneka macam diet konvensional.


Bisa! Mbak Esty memaparkan ada 3.2 milyar kode sel DNA di dalam tubuh. Ada DNA yang tidak mutasi ada yang mutasi. Ini yang jadi salah satu sebab fisik kita sama saudara bisa berbeda. Maka dari itu, diet baru bisa efektif dengan cara Personalized Program, yaitu program diet yang dipersonalisasi berdasarkan kebutuhan dan DNA. Personalized Program ini tergantung pada DNA atau gen individu, kepribadian, lingkungan yang mendukung, tergantung cara pandang terhadap tubuh dan makanan.


kenapa diet keto gagal, diet keto untuk pemula, cara diet keto, diet sesuai kepribadian, piramida makanan untuk orang diet, klinik lighthouse surabaya, klinik lighthouse jakarta, diet sesuai golongan darah, penyebab diet keto gagal, penyebab ocd gagal, diet untuk ibu menyusui, cara diet untuk ibu menyusui, diet berbasis dna
Pengaruh DNA dan lingkungan.


Poin terakhir ini tidak bisa diabaikan ya, mengingat betapa cara pandang terhadap tubuh dan makanan itu sangat berpengaruh. Misalnya saja, ada seorang yang mudah banget lapar mata. Lihat cake lucu dikit, udah pengen nyomot (AKU MERASA TERSINDIR!!1!1). Selain itu, ada juga trend yang sekarang rame yakni self love, berupa ajakan untuk mencintai diri sendiri termasuk terkadang mengarah kepada mencintai tubuh apa adanya. Tujuannya baik memang, tetapi ada kalanya malah menjerumuskan tubuh. Sebab, ketika tubuh sudah obesitas, ia justru perlu dicintai dengan cara diselamatkan dan harus berubah agar lebih sehat. Karena obesitas akan membawa teman-temannya berupa penyakit yang nggak sedikit dan bisa membahayakan kita sendiri.

Di Klinik LightHOUSE selalu ada tes kepribadian sebelum seseorang menjadi pasien. Hal ini bertujuan agar program bisa efektif, pasien bisa memiliki kontrol diri yang baik terhadap makanan, dan agar manfaat lainnya dapat diraih secara optimal.  

Lebih rinci lagi, Klinik LightHOUSE punya beberapa keunggulan antara lain:
1. Inovatif dengan menggunakan dan menciptakan metode terkini.
2. Komprehensif dalam penanganan mulai hal konsultasi, pola makan, pola pikir, terapi, makanan, hingga obat.
3. Program di Klinik LightHOUSE juga di bawah pengawasan medis. Ada dokter dan psikolog yang juga turun tangan dalam menangani pasien.
4. Ada signature program, yakni lightWEIGHT program. LightWEIGHT ini merupakan program penurunan berat badan selama 12 kali pertemuan yang dilakukan selama 12 minggu. Program ini dirancang khusus oleh dr. Grace, sang pendiri Klinik LightHOUSE. LightWEIGHT ini menerapkan comprehensive treatment dengan panduan dari psikolog, ahli gizi, dokter, dan psikiater.
5. Ada slim right experts yang selalu disertifikasi dan training berkala.
6. Keamanan dan efikasi teruji.
7. Mudah untuk diikuti karena menyesuaikan dengan kepribadian kita.

Dengan demikian, kita bisa tahu permasalahan utama tubuh dan mendapat solusi untuk diet dari akarnya. Manfaatnya tentu beragam, kita jadi mendapat program diet yang sesuai, metabolisme jadi lebih cepat dan efektif, dan memahami sistem lapar-kenyang tubuh.

Program DNA test yang dilakukan di Klinik LightHOUSE ada 3, yakni:
1. Optimal weight loss yang fokus pada penurunan berat badan. Program ini ditujukan untuk mengecek diet yang cocok (rendah lemak/karbo/protein), respon terhadap makanan (normal/susah kenyang), penyimpanan terhadap makanan (normal/lebih murah menimbun lemak), serta tendensi kenaikan berat badan (normal/lebih mudah naik berat).
2. Exercise dan fitness yang merupakan program tambahan untuk pengecekan efektifitas olahraga. Terdiri atas: aerobic capacity training, fat burn training, muscle training, high protein diet response, dan muscle energy metabolism.
3. Vitamin & nutrition suplemen metabolism, yakni untuk pengecekan kebutuhan zat gizi omega 3 & 6 fatty acids, vitamin B2, vitamin B6, vitamin B12, folic acid atau folate, vitamin A, vitamin C, vitamin D, dan vitamin E.

Para pasien puas Klinik LightHOUSE yang udah lebih dari 50.000 orang berpendapat kalau Klinik LightHOUSE lebih baik dari diet konvensional atau diet biasa yang tanpa pendampingan. Mereka lebih langsing 3.5x lebih banyak dan program LightWEIGHT menurut mereka 2x lebih banyak dalam mengurangi lebih dari 10% berat badan. Hasil setelah program pun sangat baik, mereka jadi memiliki kontrol diri yang baik terhadap makanan, memiliki pengetahuan nutrisi yang lebih baik, dan yang paling penting adalah tidak bergantung pada obat. Jadi, dietnya tuh berkelanjutan gitu manfaatnya. Mantab!

Anyway, kalau mau menyimak lebih dalam tentang Klinik LightHOUSE, kamu bisa mampir ke video yang aku buat selama acara, tinggal klik aja nih. Subscribe sekalian juga boleh banget hihi.





Ngobrol Asyik tentang Gizi Bareng Mbak Detri

Sesi selanjutnya ini yang aku tunggu-tunggu banget yaitu sesi edukasi gizi bareng Mbak Detri, Senior Dietitian Klinik LightHOUSE . Pasalnya, Mbak Detri akan memaparkan tentang deretan angka yang menghiasi kertas timbangan kami serta berbagai wawasan tentang gizi.


kenapa diet keto gagal, diet keto untuk pemula, cara diet keto, diet sesuai kepribadian, piramida makanan untuk orang diet, klinik lighthouse surabaya, klinik lighthouse jakarta, diet sesuai golongan darah, penyebab diet keto gagal, penyebab ocd gagal, diet untuk ibu menyusui, cara diet untuk ibu menyusui, diet berbasis dna
Profil Mba Detri.



kenapa diet keto gagal, diet keto untuk pemula, cara diet keto, diet sesuai kepribadian, piramida makanan untuk orang diet, klinik lighthouse surabaya, klinik lighthouse jakarta, diet sesuai golongan darah, penyebab diet keto gagal, penyebab ocd gagal, diet untuk ibu menyusui, cara diet untuk ibu menyusui, diet berbasis dna
Mbak Detri


Mbak Detri memberikan bocoran tentang banyaknya kalori yang terkandung pada makanan sehari-hari yang kita konsumsi. Yang paling kuingat adalah pisang goreng yang sebanyak 250 kalori. M.E.N.G.E.R.I.K.A.N. Aku cuma bisa ketawa miris denger penjelasan Mbak Detri. Soalnya, sekali makan pisang goreng aku bisa habis 5 biji, itu berarti udah sekitar 1250 kalori dan seharusnya sudah mencukupi kebutuhanku dalam sehari. Tapi, tentu saja abis makan pisang goreng aku masih makan nasi dan lauk-pauk lainnya.

Nah, ada beberapa tips yang diberi Mbak Detri untuk diet, yakni mengikuti prinsip dasar konsumsi makanan agar kita nggak terlalu lemas karena maksain untuk nggak makan, juga nggak terlalu mbelendung perutnya. Prinsipnya ada 5, yakni
1. Kebutuhan gizi terpenuhi,
2. Ada protein, karbohidrat, dan lemak secukupnya.
3. Protein/lauk minimal 4 telapak tangan,
4. Batasi minyak.
5. Pantang gula, tepung, minyak.


kenapa diet keto gagal, diet keto untuk pemula, cara diet keto, diet sesuai kepribadian, piramida makanan untuk orang diet, klinik lighthouse surabaya, klinik lighthouse jakarta, diet sesuai golongan darah, penyebab diet keto gagal, penyebab ocd gagal, diet untuk ibu menyusui, cara diet untuk ibu menyusui, diet berbasis dna
Patuhi prinsip.


Mbak Detri menasehati kami kalau salah satu pantangan terbesar yang dikonsumsi lelaki adalah minuman bersoda, sementara untuk perempuan adalah tepung-tepungan. Selain itu, penting juga untuk memahami prinsip piramida makanan berikut ini. Cara bacanya begini ya: buah dan sayur harus lebih banyak dibanding protein, protein harus lebih banyak dibanding karbohidrat baik, dan karbohidrat baik harus lebih banyak dibanding lemak dan gula.


kenapa diet keto gagal, diet keto untuk pemula, cara diet keto, diet sesuai kepribadian, piramida makanan untuk orang diet, klinik lighthouse surabaya, klinik lighthouse jakarta, diet sesuai golongan darah, penyebab diet keto gagal, penyebab ocd gagal, diet untuk ibu menyusui, cara diet untuk ibu menyusui, diet berbasis dna
Piramida makanan.


Angka di kertas timbanganku agak mengerikan. Ada beberapa yang membuatku merenungkan kondisi tubuhku sendiri sepulang dari acara talkshow. Pertama, tentang persenan lemak. Normalnya untuk wanita adalah kurang dari 30%. Aku? 36%. Massa lemakku juga banyak banget, oy, bahkan lebih berat dari bobot anak pertamaku yakni 23.5 kg. Karena massa lemak atau fat mass yang berlebihan, memberi efek ke metabolic age-ku yang jauuuh lebih tua daripada usiaku. Belum lagi BMI index yang menunjukkan bahwa aku termasuk di kategori obesitas 1. Sedih banget lihat resultnya huhuhu.

Dari sini aku semakin sadar bahwa ini nih biang kerok aku yang sering capek dan sakit. Satu-satunya jalan harus diet total nih. Tapiiiii…. aku kan lagi menyusui, jadi persoalan ini nggak jadi lebih mudah.


kenapa diet keto gagal, diet keto untuk pemula, cara diet keto, diet sesuai kepribadian, piramida makanan untuk orang diet, klinik lighthouse surabaya, klinik lighthouse jakarta, diet sesuai golongan darah, penyebab diet keto gagal, penyebab ocd gagal, diet untuk ibu menyusui, cara diet untuk ibu menyusui, diet berbasis dna



Diet Untuk Ibu Menyusui

Karena penasaran, aku memutuskan untuk bertanya ke Mbak Detri, bagaimana prinsip diet untuk ibu menyusui? Mbak Detri menjelaskan kalau untuk ibu menyusui yang paling krusial ada 6 bulan pertama yakni saat bayi sedang menjalani masa ASI Eksklusif. Kalau sudah MPASI, sebetulnya sudah bisa memulai diet lagi. Selain itu, rupanya kebutuhan bayi pada ibu hanya kalori harian saja. Misalnya kebutuhan harian kita 1200, maka kita hanya perlu menambah 200 kalori per hari. Mbak Detri juga menyarankan untuk ibu menyusui menambah asupan cairan melalui air putih atau makanan berkuah.

Bukan NASI atau SATE AYAM-nya yang ditambah. Ea~~~

Intinya sih, program diet di Klinik LightHOUSE juga bisa kompatibel untuk ibu menyusui. Balik lagi ke prinsip awal, semuanya akan dicek secara fisik dan juga mental. Sangat komprehensif!

Bunda sendiri gimana nih, apa pernah cobain diet konvensional, atau malah sudah pernah coba jadi pasien di Klinik LightHOUSE? Coba bagikan pengalamanmu di sini, yuk, aku pengen banget bacain satu-satu! :)


You Might Also Like

27 komentar

  1. Selamat menunaikan ibadah hidup sehat, Kak Nabi. Semogaada semakin banyak cadangan tenaga untuk meluangkan waktu untuk keluarga.

    BalasHapus
  2. wkwkwkwkw, kalau bakso boleh kan?
    Katanya yang berkuah.
    Nanti kuahnya disisain deh, baksonya dihabisin hahahaha

    BB bagi emak2 sensitif banget loh, keren banget nih lighthouse Indonesia, mengedukasi untuk diet yang sehat :)

    BalasHapus
  3. Banyak orang yang diet tapi salah kapra ya.. yang paling tepat adanya diet yang menyesuaikan dengan kondisi tubuh, karena kondisi tubuh setiap orang beda-beda.. jangan asal ikutan diet yang orang lain gunakan, konsultasi ke dokter gizi menurut aku sudah paling tepat, ditambah menggunakan metode diet sesuai DNA dari lighthouse ini.. mantull deh

    BalasHapus
  4. Saya belum pernah mencoba diet atau program untuk mengurangi berat badan Mbak. jaman kerja kantoran, tanpa diet badan sudah menjadi kurus. Pas di rumah, Alhamdulillah mengemuk. Benar sich, apabila ada teman yang sedang diet, kemudian kita ikutin kemudian hasilnya gagal, jangan salahin dietnya. Karena diet tersebut kan berbeda pada masing-masing orang ya.

    BalasHapus
  5. Jujur saya buta banget dengan program diet-dietan, Mba, karena tubuh saya memang kurus bahkan dulu sering dibully dikatain kurang gizi :(

    Tapi harus diakui, urusan berat badan bagi wanita memang sangat sensitif yaa. Harapan saya, semoga para wanita yang saat ini sedang berdiet mendapatkan hasil yang memuaskan, amiiin

    BalasHapus
  6. Lighthouse indonesia merupakan solusi jitu bagi yang suka makan. Memang tidak terasa ya kalau kita masih banyak mengkomsumsi segala sesuatu berlebihan.

    Kalau Mpo suka makan risoles wah itu kalori sudah cukup makan dua buah tapi paket nambah lagi .

    BalasHapus
  7. Kalau bahas masalah berat badan, sedih aku tu secara aku pun masuk kategori obesitas. Udah coba diet bermacam-macam, bukannya kurus, timbangan malah naik terus. Diet DNA ini harganya masi ramah di kantong tidak sih, Mbak, pengen coba siapa tahu bisa kurus akunya

    BalasHapus
  8. jadi itu gen mutasi dan lingkungan emang pengaruh banget ya bunda biya
    bisa juga kebalikannya tuh, gen plus lingkungannya cuek soal gizi hiks..
    makasih udah bahas ini di blog

    BalasHapus
  9. Yang paling gampang ya main alat alat laser itu ya mba :D tpi biayarnya juga ga main main xoxo, kalau saya selalu aja mau diet tapi gagal mulu wkwk

    BalasHapus
  10. Pantang gula, tepung dan minyak itu ausah banget buatku nih..duh hrs mulai ya...semangat ah..

    BalasHapus
  11. Wah, penasaran dengan metode diet berdasarkan DNA ini. Jadi kepengen deh ikutan. Berbagai metode diet udah dicoba, gak ada yang permanen hasilnya. Pasti aja langsingnya sementara

    BalasHapus
  12. Mungkin salah satu hal yang membuat saya gagak diet juga karena metode dietnya kurang cocok ya, dan masih peer nih untuk meninggalkan tepung-tepungan, suka banget cake, donat, bolu, dan saudara-saudaranya

    BalasHapus
  13. Kalau diet emang sebaiknya bicara atau konsultasi sama ahlinya ya mbak, jangan coba2 sembarangan. Klini lighthouse ini kyknya bis ajg membantu apalagi proses dietnya berdasarkan DNA masing2 nya

    BalasHapus
  14. Diet itu gak boleh sembarangan ya masing-masing orang gak bisa menerapkan pola yang sama tergantung kebutuhannya. Kalo BB sih aku standard tapi itu masih suka makan goreng2an juga :) padadal gak bagus ya

    BalasHapus
  15. Baru kali ini denger soal diet dengan berdasarkan DNA keretmn ini canggih ya mba. Aku coba diskusikan ke saudara yang mau diet

    BalasHapus
  16. urusan diet ini memang perlu konsultasi dan panduan ahli gizi, ga asal sembarangan ikut tren. Khawatirnya malah ga cocok dan jadi sakit.

    BalasHapus
  17. kebetulan aku emang lagi cari metode diet niu mba nabila, ternyata lebbihh efektif ya pake DNA

    BalasHapus
  18. Huaaa~
    Trus aku harus mulai darimana ini?

    Padahal buka shaum paling lahap makan gorengan.
    **dosadosadosa

    Iya,
    Abis baca bukunya Dewi Hughes juga gitu...self-love.

    **gigitjari

    BalasHapus
  19. Setelah baca diet versi lain yang ini lebih efektif untuk melakukan program diet solusi bagi yang ingin diet

    BalasHapus
  20. Kalau diet yang disesuaikan dengan DNA bisa lebih efektif dan berkesinambungan ya mbaa

    BalasHapus
  21. Huaaa...itu sih aku ya yang nambah nasi dan satenya :)) Berarti tiap individu bisa beda2 ya metode dietnya tergantung kondisi tubuh.

    BalasHapus
  22. Kalau mau diet emang harus beneran diawasi ama ahlinya sih ya kak, supaya ga salah kaprah gitu...

    BalasHapus
  23. Wah masa obesitas mbak? Klo lihat di foto enggak deh.. Apa kabar diriku ya?? Hiks.. Sayangnya klinik ini baru ada di JKT dan Surabaya ya ..

    BalasHapus
  24. aku selalu gagal diet jenis apapun, padahal pingin ngempesin perut buncit, moga-moga lighthouse cepat buka cabang di Jogja, biar aku bisa ngerasain metode diet berdasarkan DNA juga

    BalasHapus
  25. Saya busui, saya gak nambah (banyak) nasi dan sate koq, tapi tepung2an dan gula, hihihih. Rasanya belum bisa deh tanpa mereka, hasrat ngemil membludak.
    Makanya sampai sekarang belum bisa move on utk diet. Tapi kayaknya itu pantangan diet sama aja ya prinsipnya dengan keto *CMIIW

    BalasHapus
  26. Ternyata diet itu punya banyak ragam. Diet ala DNA adalah hal baru bagi saya.
    Lengkap juga perawatan yang ditawarkan, itu akan sangat membantu para pasien karena caranya lebih terarah dan profesional.
    Diet tanpa pendampingan memang berisiko gagal, saya sudah lihat banyak contoh kasus dari orang yang dikenal termasuk saya sendiri, he he.
    Tinggi dan berat sebenarnya seimbang tetapi ada bagian yang mengganggu karena lemak malah ngumpul di perut yang melar bekas operasi Caesar, padahal lengan dan dada tetap bisa kecil karena massa benda otot yang sejak nb kecil tsk terbentuk dengan baik. Butuh terapi latihan dan pola hidup yang lebih baik dan nb terstruktur.

    BalasHapus
  27. Mbak, aku saat ini lebih ke food combaining. Tapi, ya belum sik saklek banget. Kuusahakan selalu teratur. Kalau pas weekend, biasanya aku ngawur makannya. Hahaha. Diet sih diet, tapi tetap kudu hepi.

    BalasHapus