Kamis, 27 September 2018

Pengalaman KB Alami Setelah Melahirkan


cara kb alami, cara kb alami tanpa obat dan suntik, cara kb alami untuk mencegah kehamilan, kb alami agar tidak hamil, metode kb alami, kb alami setelah melahirkan, kb alami dengan ovutest, ovutest untuk mencegah kehamilan, cara pakai ovutest, cara pakai ovutest strip, cara pakai ovutest scope, harga ovutest strip, harga ovutest scope, kb alami untuk menyusui, menyusui sebagai kb alami, cara kb alami tanpa kontrasepsi

Hm.. nggak nyangka bakal nulis tentang KB alami. Hehehe. Sebelumnya, apa sih KB alami itu? KB alami adalah salah satu metode yang bisa dipilih oleh pasangan suami istri, khususnya bagi sang istri, yang tidak mau tubuhnya dimasuki benda asing, tidak cocok memakai alat kontrasepsi, atau takut dengan efek sampingnya.

Di Indonesia, kita mengenal ada beberapa metode KB menggunakan alat kontrasepsi seperti pil KB, KB suntik, dan KB Spiral atau IUD. Ada juga yang memakai KB susuk atau implan.

Banyak banget desas-desus yang aku dengar setelah melahirkan mengenai berbagai alat kontrasepsi ini, terutama mengenai efek sampingnya.

Kalau yang pil KB, banyak yang bilang, “aduh, jangan deh, bil! Nanti kayak aku lho, wajahku jadi makin hitam. Badanku juga makin gendut! Pengaruh ke hormon juga!”

KB Suntik? Gak kalah heboh, “duh, gara-gara KB suntik bil, badanku jadi mekar kayak gini!”

Kalau KB spiral atau IUD? Bulekku memberi testimoni seperti ini, “Sakit sih, Bil awalnya. Nanti suamimu juga ngerasa sakit, tapi ya di awal-awal aja.”

Biar nggak salah paham dan parno duluan, aku memutuskan untuk diskusi sama suami dan orang tua. Jujur saja, kalau aku nggak sreg KB dengan ketiga alat kontrasepsi di atas. Pertama, khawatir pengaruh ke hormon. Kedua, membayangkan ada benda asing (khususnya yang IUD) masuk ke tubuh aja udah bikin aku begidik. Di cek pembukaan ama suster aja aku udah girap-girap weheheh.

Meskipun aku tau efek samping alat kontrasepsi itu dong-dongan, artinya dampak yang terlihat di satu perempuan belum tentu dialami ama yang lain. Misalnya saja, ada kok yang pakai pil KB dan tidak gendut, wajahnya tetep berseri. KB IUD yang katanya juga paling aman dan efektif menunda kehamilan, di ibuku, memberi efek di kesuburannya. Kata dokter kandungan ibuku beberapa tahun lalu, ada kemungkinan penyebab ibu susah hamil anak kedua karena terlalu lama menggunakan IUD.
cara kb alami, cara kb alami tanpa obat dan suntik, cara kb alami untuk mencegah kehamilan, kb alami agar tidak hamil, metode kb alami, kb alami setelah melahirkan, kb alami dengan ovutest, ovutest untuk mencegah kehamilan, cara pakai ovutest, cara pakai ovutest strip, cara pakai ovutest scope, harga ovutest strip, harga ovutest scope, kb alami untuk menyusui, menyusui sebagai kb alami, cara kb alami tanpa kontrasepsi

Aku pribadi lebih mengkhawatirkan resiko menggunakan KB kontrasepsi ketimbang resiko hamil lagi. Pertimbanganku ini, mungkin berbeda dengan para bunda sekalian yang memilih KB karena berbagai alasan.

Berikut aku beri beberapa link wawasan dari alodokter.com yang menurutku memberi info yang cukup baik sebagai permulaan untuk memilih KB dengan alat kontrasepsi. Untuk memutuskan, perlu lihat kondisi diri dan konsultasi ama dokter juga ya.



KB Alami Tanpa Kontrasepsi   

Kalau sudah ngomongin KB alami, bakal banyak yang pesimis. Resiko gagal besar, nggak sanggup disiplin, dan lain sebagainya. Memang, menurutku yang paling penting dari KB alami adalah disiplin pasangan.

Disiplin dalam hal apa nih? Hahaha, mari kita bahas.

Metode KB Alami yang umum digunakan oleh para pasangan adalah pertama, dengan metode kalender yakni dengan menghitung masa subur dengan kalender. Aku jelas gak cocok dengan metode ini karena aku males! Hahaha. Nggak juga ding, aku selalu gagal mengecek masa subur dengan kalender. Terbukti saat promil anak pertama, metode kalender bolak balik gagal. Aku susah paham masa suburku hiks.

Kedua, metode ejakulasi di luar vagina yang bertujuan untuk mencegah sperma bertemu dengan sel telur. Ketiga, metode kondom lelaki yang juga banyak dilirik lantaran mudah, ampuh, banyak pilihan (merk maksudnya haha), dan lain-lain. Kelemahannya? Konon katanya mengurangi “kenikmatan” dan malu kalo pas beli.

Selain ketiga KB itu, sebetulnya ada 2 metode KB alami yang menurutku cukup ampuh. Terbukti di aku sih, sampai pada akhirnya kebobolan anak kedua karena aku salah baca data.

Hah, data apa? Terus scroll ke bawah deh, nanti ketemu jawabannya.



Metode KB Alami dengan Menyusui   

Sekitar 2 atau 3 bulan setelah SC, dokter SpOG menyatakan bahwa rahimku sudah kembali ke ukuran normal, semuanya baik dan tidak ada kendala apapun mengenai kondisi kesehatan, dan akupun ditawari kapan mau pasang KB IUD.

Aku menolak halus. Setelah diskusi dengan suami dan ortu, kami memutuskan bahwa KB alami saja. Aku dan suami nggak mau ambil resiko efek samping alat kontrasepsi yang mungkin bisa diluar kendali, mengingat aku punya beberapa kondisi khusus dan takut ngefek ke hormon. Sebetulnya sempat sih suami saranin untuk pakai IUD. Tapi setelah nonton Deadpool 2, saat Vanessa nunjukin IUD nya ke Wade Wilson, suamiku sempet berbisik,

“Itu apa, Be?”
“Yo iku IUD! Kamu bisa bayangin ta alat kayak gitu masuk *****ku?? Kamu tega ta??”
Wajah suamiku jadi tegang dan dia akhirnya jawab, “hehe iyo ojok wes.”

Akupun mendiskusikan opsi KB alami dengan dokterku. Alhamdulillah, dokter SpOG ku memberi wawasan yang baik mengenai metode KB alami dengan menyusui. Ada beberapa catatan dokter yang aku pegang agar KB alami dengan menyusui ini berhasil, yakni:

1. Menyusui dengan baik dan benar. Perlu memerhatikan pelekatan, posisi menyusui, dan lain-lain.
2. Tidak menggunakan botol dot. Sebab, memang botol dot beresiko bikin bingung puting dan mengacaukan posisi pelekatan bayi ke payudara ibu.
3. Menyusui secara eksklusif sampai 6 bulan dan dilanjutkan sampai 2 tahun.

Dokter bilang, metode ini bisa menunda haid dan berfungsi pula sebagai KB alami kurang lebih 6 bulanan gitu. Kebetulan, aku nifasnya pas 40 hari dan setelah nifas aku nggak kunjung haid, bahkan ketika Mahira sudah selesai ASIX di usia 6 bulan, aku juga masih nggak haid juga. Aku baru haid ketika Mahira usia 9 bulanan gitu.


Nah, tapi jangan terkecoh dengan haid juga ya. Ada juga sih, yang ngerasa belum haid beberapa bulan setelah melahirkan eh tau-tau udah hamil lagi!

Kalau aku, metode KB alami dengan menyusui ini aku kombinasikan dengan yang nomor 2 di bawah ini.


Metode KB Alami dengan Ovutest   

Udah pernah denger Ovutest? Eh, sepertinya perlu aku tulis dulu disini bahwa tulisan ini bukan sponsored post ataupun untuk lomba ya. Ini murni pengalamanku dalam menggunakan produk.

Awalnya aku denger Ovutest dari temenku yang sudah nikah dan hamil lebih dulu daripada aku. Aku sempat main ke kosannya dan buka-buka testpacknya. Nah, kebetulan dia pakai testpack Sensitif dan di dalamnya, ada pengenalan beberapa produk selain test pack, salah satunya adalah Ovutest yang berbentuk Scope dan Strip (kayak testpack gitu).

cara kb alami, cara kb alami tanpa obat dan suntik, cara kb alami untuk mencegah kehamilan, kb alami agar tidak hamil, metode kb alami, kb alami setelah melahirkan, kb alami dengan ovutest, ovutest untuk mencegah kehamilan, cara pakai ovutest, cara pakai ovutest strip, cara pakai ovutest scope, harga ovutest strip, harga ovutest scope, kb alami untuk menyusui, menyusui sebagai kb alami, cara kb alami tanpa kontrasepsi
Ovutest Scope


cara kb alami, cara kb alami tanpa obat dan suntik, cara kb alami untuk mencegah kehamilan, kb alami agar tidak hamil, metode kb alami, kb alami setelah melahirkan, kb alami dengan ovutest, ovutest untuk mencegah kehamilan, cara pakai ovutest, cara pakai ovutest strip, cara pakai ovutest scope, harga ovutest strip, harga ovutest scope, kb alami untuk menyusui, menyusui sebagai kb alami, cara kb alami tanpa kontrasepsi
Ovutest strip

Aku menggunakan Ovutest perdana ini untuk hamil anak pertama. Harga Ovitest strip sekitar 20-25 ribuan dan biasanya ada di apotek Kimia Farma, K-24, dan Guardian. Karena sepertinya tahun 2015 dulu produk ini belum banyak yang pakai, di Jogja masih jarang aku temui ada apotek yang jual Ovutest strip. Kebanyakan gak jual atau habis stoknya.

Tadi di atas aku sempet bilang kalau aku nggak cocok pakai metode kalender. Ini terbukti saat aku menggunakan Ovutest. Menurut kalender dan perhitungan (diajarin dokter) sudah masa subur, tapi di Ovutest masih negatif. Samar aja kagak. Saat itu aku sempet mengeluh, “duh, di testpack kehamilan negatif. Masa di tes kesuburan juga negatif melulu…”

Hingga akhirnya aku dapet momen positif itu di Ovutest. Kalau pakai strip, bisa terlihat dengan adanya 2 garis, persis kalau kita lagi pakai test pack.

Dan akhirnya… bulan depannya aku positif hamil anak pertama. Wow, lumayan akurat juga kinerja Ovutest ini.

Setelah melahirkan, aku pikir Ovutest juga bisa digunakan untuk mencegah kehamilan. Kuncinya ada di mengetahui masa subur. Nah, kelemahannya memang bakalan ribet karena harus ngecek dulu sebelum berhubungan, ini lagi masa subur atau enggak. Tapi biar gak ribet, metode ini bisa dikombinasikan ama kalender ya, misalnya kita sudah yakin ada beberapa hari yang sudah pasti gak subur trus bisa dikroscek lagi dengan Ovutest.

Saat aku konsultasikan dengan dokter SpOG, beliau juga mengiyakan bahwa alat tes kesuburan ini bisa menjadi salah satu metode KB alami tanpa kontrasepsi.

Keberhasilannya gimana?

Ya asal disiplin dan bisa baca data, aku yakin berhasil. Disiplin artinya ya baik suami maupun istri harus bisa sama-sama mengendalikan diri gitu dan komitmen, kalau masa subur hindari dulu berhubungan. Yah, gak lama juga kan?

Baca data disini maksudnya bisa membaca tanda yang keluar di Ovutest baik yang strip maupun yang Scope.

Aku kebetulan punya keduanya dan pernah pakai keduanya. Kalau di Ovutest Scope, ada panduannya mana yang masa subur dan tidak subur.

Oh iya, Ovutest Scope ini punya beberapa keunggulan diantaranya bisa dipakai selamanya, kalau baterai habis tinggal beli aja di toko, dan mudah digunakan karena mengecek kesuburan dengan menggunakan air liur. Kekurangannya adalah pricey, harganya sekitar 200 ribuan. Tapi ya worthy sih kalau dipakai seumur hidup ataupun untuk promil. Kemudian agak ribet di baca datanya, karena harus mendekatkan mata ke alatnya gitu, macam kalau lihat di mikroskop. Menurutku, alat Ovutest Scope ini udah kayak mikroskop mini hehehe.

cara kb alami, cara kb alami tanpa obat dan suntik, cara kb alami untuk mencegah kehamilan, kb alami agar tidak hamil, metode kb alami, kb alami setelah melahirkan, kb alami dengan ovutest, ovutest untuk mencegah kehamilan, cara pakai ovutest, cara pakai ovutest strip, cara pakai ovutest scope, harga ovutest strip, harga ovutest scope, kb alami untuk menyusui, menyusui sebagai kb alami, cara kb alami tanpa kontrasepsi


Nah, kalau data di strip, harus sabar ngelihatnya, mungkin sekitar 3-5 menit ya. Karena, kadang positif atau garis yang menunjukkan kalau lagi masa subur itu bisa muncul belakangan dan samar.

Ini yang terjadi di aku.

Saat aku tes, aku pikir ya negatif karena cuma 1 garis saja. Entah saat itu mataku yang memang lagi siwer, Ovutestnya yang lagi bercanda dan pengen main petak umpet, atau memang kehendak Allah, pas aku cek besoknya kok ada 2 garis yaaa… Pas itu aku mulai feeling kalau ada potensi hamil di bulan depannya. Dan bener aja, hamil lagi anak kedua! Hehehe.

Meski demikian, buatku KB alami ini tidak gagal. Sebab, dari awal memang aku dan suami sudah niat menggunakan KB alami dan dengan tetap berpasrah kepada Allah. Kami bisalah berusaha dan berencana, tapi kami juga nggak kepengen mengingkari kehendakNya kalau memang Allah berkenan untuk nitipin amanah lagi ke aku dan suami.

Selain itu, saat aku hamil, anak pertamaku sudah berusia 20 bulan. Memang agak di luar rencana, sebab aku inginnya jarak antara anak pertama dan kedua ini sekitar 3 tahun dan di anak kedua ini bisa VBAC. Menurut dokter sih jarah 20 bulan sudah cukup, asal ketebalan rahimnya nanti juga bagus. Kemudian, dengan terpaksa aku menyapih Mahira lebih awal karena kondisiku di awal kehamilan.

Pada dasarnya memang kita bolehlah ya bikin proposal, berencana dan berusaha, tapi pelaksanaannya tergantung Allah yang meng-acc.

Nah, dari pengalaman KB alamiku ini, bisa disimpulkan sendiri ya.. efektifitas, kecocokan, dan trik agar KB alaminya berhasil.

Menurutku, KB alami ini akan berhasil dan cukup efektif dengan menggabungkan beberapa metode. Misalnya, metode menyusui, kondom, kalender dan Ovutest. Jadi bakal saling melengkapin kelebihan dan kekurangan. Beda dengan KB kontrasepsi yang kita hanya bisa pilih 1 metode saja.

Balik lagi seperti yang aku katakan di atas, kuncinya disiplin pasangan. Tinggal pilih aja, mau yang pakai kontrasepsi atau yang alami, semua ada plus minusnya. Yang pakai kontrasepsi pun belum tentu bisa semaunya. Kadang ada beberapa kasus alat kontrasepsi juga memberi dampak misalnya pendarahan. Nah, kalau sudah gitu jadi gak nyaman juga kan.

Selamat memilih!






20 komentar:

  1. Wah... thanks informasinya mbak. Saya baru lahiran Agustus kemarin dan sampai sekarang belum memutuskan KB pake alat kontrasepsi karena pengennya KB alami saja. Cuma ya itu dia khawatir kebobolan πŸ˜… selama ini saya juga suka bingung menentukan masa subur, klu metode yg kedua itu nggak nyama aj jd prefernya pake metode yg ketiga, tp iya sih malu belinya dan gak tahu juga belinya dimana haha...πŸ˜… jd setelah baca artikel ini sy makin yakin untuk KB alami dan tertarik dengan sarannya mbak untuk pake alat ovutest.

    Beidewei sy baru tahu menyusui juga dapat menunda kehamilan ya, jd selama belum dapat haid masih aman ya mbak?

    Jazakillaah khayr ya mbak udah berbagi info ttg KB alami😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. wa iyyaki mba, semoga bermanfaat yah.

      haha iya akupun gitu mba, agak gimana gitu kalo beli KB alami metode ketiga wkwk.

      iyah mba, itu aku juga tau setelah diskusi sama dokter spog. seingatku @ayahASI juga pernah ngasih wawasan serupa mba.

      setauku iya mba, selama belum haid aman. tapi ada baiknya tetap dikontrol / dikombinasikan dengan metode kb alami lainnya, soalnya ada juga yang habis menyusui belum haid eh tau-tau sudah hamil lagi gitu.

      Hapus
  2. Insya Allah 2 bulan lagi Aku ngelahirin anak pertama, Mba Nabilla
    Dari sekarang udah mikir mau pake kontrasepsi apa, tapi makin dipikir makin pusing, hehehe... Yang penting mah ga mau yang hormonal

    Ibuku dulu pake IUD dan ga begitu ngaruh ke kesuburan soalnya 2 bulan copot ibuku hamil adikku (emang rencana). Ya emang balik lagi sih, beda-beda tiap orang...

    Tadinya aku mau pake IUD juga, tapi ngebayangin dipasang pas lagi dapet itu gimanaaaa gitu, hihihi...

    Makasih Mba sarannya pake Ovutest itu, nanti mau diobrolin sama Kangmas klo nifas udah beres...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah alhamdulillah semoga lancar ya mba.. :)

      sama-sama mba, semoga bermanfaat. mau KB memang perlu cek kesehatan tubuh dulu dan diskusi sama pak suami :D

      Hapus
  3. Sy juga kb alami.. ups! Tp pas masih nyusui anak pertama, hamil lg pas anak prtama 15 bulan. Baru disapih pas usia 22 bulan. Sy jg baru tahu ada ovutest tp emang harus jeli ya lihat hasilnya. Makasih mbak, infonya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama mba :D iya kudu teliti hihi

      Hapus
  4. saya baru tahu ada alat ovutest, ada penjelasan kah knp pake air liur bukan air seni? terus data yg keluar itu bentuk tulisan apa semacam garis. Asli saya penasaran dgn alat ini, berhubung saya jg mengandalakn kb alami, sedang metode kb pake alat kontrasepsi jg suami krg setuju krn dgn alasan2 tertentu apalg spiral.selama ini cm seputar kond** dan di luar miss v, skrg masih menyusui jg anak ke 2, msh tahap aman, selepas disapih ini saya mikir buat cari alternatif kb alami jg, terimakasih buat informasinya ya..biar ada pilihan, kb kalender jg kebobolan hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau saya pernah nanya dokter si mba, dalam air liur bisa diketahui juga lagi masa subur apa endak, jadi ovutest yg scope itu sebagai alat "pembaca"nya gitu. yg ovutest strip pakai air seni kok mba.

      hehe iya mba sama-sama semoga berhasil :D

      Hapus
  5. Penjelasannya gmblang mb. Mg2 teman-teman dan mb juga bijak dan tepat memilih alat kontrasepsi. Mau alami dgn sistem kalender atau tok no ndek njobo ding penting mn yg nyaman aja. Brrmnfaat artikelnya buat yg msh usia produktif. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah terima kasih mba. betul mba, ada banyak pilihan, kita tinggal pilih mana yg paling cucok :D

      Hapus
  6. Saya setelah stop kb suntik juga pakai kb alami kalender, mbak. Jadi tiap habis hubungan saya cek di aplikasi pas masa subur apa nggak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba akupun kalo kalender pake aplikasi. kalo manual, akunya gak pinter hahah

      Hapus
  7. Makasih artikelnya mb.. Jadi dapat tambahan ilmu buat ntar kalau dah ada pasangan heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah nabung ilmu dulu ya mba hihihi sip deh mba :D terima kasih sudah mampir

      Hapus
  8. wah kayaknya kalau aku gak bisa, aku orangnay gak telaten banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi iya mba kalo KB alami kudu telaten yes :D

      Hapus
  9. Waaahhhh info bagus banget ini mbaaaa. Aku searching deh. Kali aja bisa beli online.

    BalasHapus
  10. Dapat ilmu baru nih tentang ovutest. Tapi saya nggak berani sih mba KB alami takutnya terus berbuat malah berbuah hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwk iya mba yg paling nyaman dan cocok aja milih KB nya :D

      Hapus

Follow me @nabilladp